Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.455
  • EMAS663.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

BI terbitkan aturan baru terkait utang luar negeri bagi perbankan

Kamis, 24 Januari 2019 / 18:53 WIB

BI terbitkan aturan baru terkait utang luar negeri bagi perbankan
ILUSTRASI. Kantor pusat Bank Indonesia

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Bank Indonesia (BI) mengeluarkan aturan baru terkait utang luar negeri (ULN) bagi bank dan kewajiban bank lainnya dalam valuta asing. Beleid tersebut tertera dalam Peraturan BI No.21 tahun 2019. Dalam beleid ini, BI memperluas jangkauan cakupan peraturannya terhadap transaksi perbankan. Bank Sentral menambah ketentuan mengenai sanksi bagi pelanggaran.

Direktur Departemen Surveilands Sistem Keuangan BI Yanti Setiawan mengatakan, BI mengeluarkan transaksi baru yaitu transaksi partisipasi risiko (TPR). Transaksi ini merupakan transaksi pengalihan risiko atas individual kredit atau fasilitas lainnya berdasarkan perjanjian induk transaksi partisipasi risiko alias master risk participation agreement.


Baca Juga

"Dalam transaksi ini bank tidak kehilangan hak tagihnya,"ujarnya, Rabu (24/1).

Menurut Yanti, dengan terbitnya aturan tersebut, BI mempertegas pengelolaan utang luar negeri bagi perbankan dalam koridor kehati-hatian. Hal ini juga untuk mengantisipasi perkembangan jenis transaksi baru yang selama ini belum diatur.

Lebih lanjut, Yanti menuturkan, utang jangka pendek bisa dilakukan bank asal memenuhi persyaratan maksimal utang sebesar 30% dari modal. Sedangkan kantor cabang bank yang di luar negeri, bila posisi dana usaha melebihi 100% dari decklared dana usaha dan perubahan dana usaha yang dinyatakan, akan diperhitungkan sebagai utang jangka pendek.

"Tujuannya ini adalah agar bank tidak terlalu agresif mencari utang jangka pendek,"imbuhnya.

Sedangkan, utang jangka panjang mesti terlebih dahulu memperoleh persetujuan rencana masuk pasar dari BI. Rencana tersebut terlebih dahulu tercantum dalam Rencana Bisnis Bank (RBB). Persetujuan dari BI berlaku untuk tiga bulan sejak tanggal persetujuan masuk pasar.

Bank wajib menyampaikan laporan realisasi masuk pasar paling lambat tujuh hari setelah merealisasikan utang luar negeri. Kendati demikian, BI tetap memberikan pengecualian bagi kewajiban jangka pendek dalam rangka mengatasi permasalahan bank yang mendesak terutama terkait dengan likuiditas.


Reporter: Benedicta Prima
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0498 || diagnostic_web = 0.3546

Close [X]
×