kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,36   10,57   1.05%
  • EMAS980.000 -0,81%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Apindo sebut pembiayaan LCS lebih simpel dibandingkan USD


Kamis, 05 Agustus 2021 / 15:29 WIB
Apindo sebut pembiayaan LCS lebih simpel dibandingkan USD
ILUSTRASI. Bongkar muat peti kemas pada kapal di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jawa Tengah.


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) menyambut dengan antusias terhadap kerja sama local currency settlement (LCS) Indonesia dengan China. Sebab, LCS  merupakan salah satu alternatif pembiayaan yang simpel dibandingkan menggunakan mata uang dolar (USD).

Ketua Bidang Perdagangan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Benny Soetrisno mengatakan kerja sama LCS tersebut diyakini akan menguntungkan bagi para pelaku usaha. Menurutnya sejak dua tahun terakhir Apindo, telah menjalin serangkaian pertukaran gagasan dengan Bank Indonesia (BI), perbankan di Indonesia, dan pelaku usaha untuk mendorong LCS Indonesia dengan China.

“Harapan kita dengan BI yaitu agar memberikan fasilitas swap Renminbi (RMB) yaitu mata uang Republik Rakyat Tiongkok baik melalui direct deal maupun lelang. Selain itu juga dapat memasok harga swap RMB/IDR pada berbagai tenor,” kata Benny dalam diskusi virtual, Kamis (5/8).

Baca Juga: Ekonomi masih terganggu, Apindo ramal pertumbuhan ekonomi kuartal III maksimal 2,5%

Dia juga menuturkan, tentunya pengusaha akan membutuhkan sistem kliring RMB di Indonesia sebagai infrastruktur untuk menciptakan likuiditas RMB, dan juga untuk mendorong bank untuk menggunakan direct settlement untuk mengurangi dependensi terhadap USD.

Lebih lanjut, Benny menyampaikan langkah nyata Apindo, yaitu, pertama, akan mendorong anggota Apindo untuk menggunakan RMB sebagai mata uang utama transaksi perdagangan Internasional antara Indonesia China.

Kedua, mensyaratkan mitra perdagangan dari China untuk menggunakan RMB dalam quotation perdagangan. Ketiga, bekerja sama dengan stakeholder lainnya untuk mempromosikan penggunaan RMB dalam transaksi perdagangan Internasional.

Keempat, menginformasikan daftar nama perusahaan yang memiliki hubungan perdagangan dengan China kepada bank-bank tertentu secara periodic. “Harapan pengusaha tentu BI bisa mendorong anggota Apindo untuk menggunakan RMB sebagai mata uang utama untuk transaksi perdagangan internasional antara Indonesia dan China,” pungkas Benny. 

Selanjutnya: Pelaku usaha tengah menunggu penyelesaian IEU-CEPA

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×