kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

APBN-P 2015 akan dongkrak ekonomi


Senin, 24 November 2014 / 10:29 WIB
APBN-P 2015 akan dongkrak ekonomi
ILUSTRASI. Apakah Teh Hitam Dipercaya Bisa Menurunkan Berat Badan.


Reporter: Margareta Engge Kharismawati | Editor: Uji Agung Santosa

JAKARTA. Pemerintahan  Joko Widodo (Jokowi) bakal merombak Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2015 peninggalan Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono. Melalui Rancangan APBN Perubahan (RAPBN-P) 2015, pemerintahan baru akan menyusun anggaran yang lebih mendukung kegiatan perekonomian agar target pertumbuhan ekonomi sebesar 5,8% bisa tercapai.

Dari sisi makroekonomi, pemerintah berencana mengubah asumsi inflasi dan harga minyak mentah Indonesia atawa Indonesia crude price (ICP). Target inflasi akan naik lantaran dampak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pekan lalu masih berlangsung hingga semester satu tahun depan.

Sedang dari sisi anggaran, juga akan banyak perubahan di sana sini. Selain perubahan total bujet pendapatan dan belanja negara, pembagian anggaran di masing-masing pos juga bakal berubah.

Target penerimaan pajak, misalnya, akan lebih besar karena Jokowi meminta tambahan Rp 600 triliun. Lalu, subsidi energi menciut sekitar Rp 100 triliun gara-gara harga BBM bersubsidi naik. Anggaran belanja pegawai juga menyusut seiring berbagai upaya penghematan pemerintah, mulai  pengurangan perjalanan dinas hingga larangan rapat di hotel berbintang.

"Dengan penghematan subsidi energi, anggaran untuk proyek infrastruktur pasti akan ditambah," ujar Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro, akhir pekan lalu. Tapi, dia belum bisa merinci berapa besar penambahan anggaran infrastruktur. "Masih dihitung," imbuhnya.

Selain infrastruktur, pos belanja sosial juga akan berubah. Rencananya, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) meminta anggaran tambahan untuk program perlindungan sosial sebesar Rp 8,14 triliun.

Di APBN 2015, dana program perlindungan sosial mencapai Rp 52,32 triliun. Contohnya, untuk pemberian bantuan beras bagi masyarakat miskin (raskin) sebesar Rp 20,5 triliun, penerima bantuan iuran Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Rp 19,93 triliun, Program Keluarga Harapan (PKH) Rp 5,2 triliun, dan Program Beasiswa Siswa Miskin (BSM) Rp 6,62 triliun.

Defisit mengempis

Bambang menegaskan, meski ada banyak perubahan alokasi belanja, defisit anggaran di RAPBN-P 2015 lebih rendah dari APBN 2015. "Defisit akan turun menjadi 2% dari produk domestik bruto (PDB)," kata Bambang. Dalam APBN 2015, defisit anggarannya mencapai 2,21%.

Penurunan defisit ini terjadi lantaran ada penghematan anggaran subsidi BBM. Asumsi ICP yang turun juga ikut mengurangi defisit APBN. Kementerian Keuangan (Kemkeu) memperkirakan, rata-rata ICP tahun depan hanya US$ 100,67 per barel. Angka ini lebih rendah dari APBN 2015 yang sebesar US$ 105 per barel.

Askolani, Direktur Jenderal Anggaran Kemkeu, pernah mengatakan, setiap penurunan ICP US$ 1 per barel mengempiskan defisit bujet sekitar Rp 2 triliun. Jika ada penurunan US$ 5 per barel, defisit bisa berkurang Rp 10 triliun.

David Sumual, ekonom Bank Central Asia (BCA), menilai, defisit anggaran yang menciut itu menjadi indikasi anggaran pemerintah lebih produktif. Selama ini, pemerintah fokus pada subsidi BBM dan belanja rutin. Tapi, pemerintah sekarang memangkas subsidi dan belanja rutin yang tidak perlu.

Dengan anggaran yang lebih produktif, APBN bisa berkontribusi lebih besar bagi pertumbuhan ekonomi. Cuma, pengaruhnya ke ekonomi tergantung besaran anggaran untuk infrastruktur atau belanja modal serta tingkat penyerapannya. Bila pemerintah mampu menyerap anggaran sejak awal tahun, target pertumbuhan ekonomi 5,8% bukanlah angka yang mustahil untuk dicapai.                         

Asumsi Makroekonomi Negara Kita

Keterangan

APBN 2014

APBNP 2014

RAPBN 2015

APBN 2015

Pertumbuhan ekonomi (%)

6

5,5

5,6

5,8

Inflasi (%)

5,5

5,3

4,4

4,4

SPN 3 bulan (%)

5,5

6

6,2

6

Nilai tukar (Rp/US$)

10.500

11.600

11.900

11.900

ICP (US$/per barel)

105

105

105

105

Lifting minyak (barel per hari)

870.000

818.000

845.000

900.000

Lifting gas (barel setara minyak)

1,24 juta

1,22 juta

1,25 juta

1,25 juta

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×