: WIB    —   
indikator  I  

Di Sritex, Jokowi ajak tinggalkan produk impor

Di Sritex, Jokowi ajak tinggalkan produk impor

JAKARTA. Presiden Joko Widodo meminta masyarakat untuk menghentikan kecintaan terhadap produk impor. Dia meminta masyarakat mengalihkan kecintaan terhadap produk dalam negeri.

Hal itu, dia sampikan saat meresmikan perluasan pabrik PT Sri Rejeki Isman Tbk di Kabupaten Sukoharjo, Provinsi Jawa Tengah, Jumat (21/4). Jokowi mengatakan, permintaan dam himbauan tersebut disampaikannya karena dia menilai masyarakat banyak yang masih gemar dengan produk dan merk luar negeri.

"Saya tahu banyak yang suka, kalau lihat di sini ada tulisan made in Indonesia langsung batal beli. Senangnya barang-barang impor. Ini yang harus dihentikan," katanya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Bey Machmudin, Kepala Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden, Jumat (21/4).

Jokowi mengatakan, sebenarnya kalau masyarakat mau mengakui, produk Indonesia banyak yang berkualitas internasional. Salah satu produk yang Ia sebut buatan PT Sri Rejeki Isman Tbk atau yang lebih dikenal dengan Sritex.

Produk tekstil perusahaan tersebut bahkan disebut Presiden sebagai merk Indonesia yang mampu berbicara banyak di pasar internasional.

"Sritex bukti merk Indonesia yang merajai pasar dunia. Mulai dari seragam militer, pakaian kerja, pakaian fesyen, dan pakaian anak semuanya dipasok Sritex. 60% produknya untuk ekspor, itu bukti," katanya.


Reporter Agus Triyono
Editor Adi Wikanto

KABINET KERJA

Feedback   ↑ x
Close [X]