kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,54   -7,05   -0.89%
  • EMAS940.000 0,64%
  • RD.SAHAM 0.78%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Tutup defisit, pemerintah berencana pinjam Rp 107 triliun dari lembaga asing


Rabu, 27 Mei 2020 / 18:15 WIB
Tutup defisit, pemerintah berencana pinjam Rp 107 triliun dari lembaga asing
ILUSTRASI. Membaca Arah Utang Indonesia ; ilustrasi utang luar negeri; hutang luar negeri

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah berencana mematok total pinjaman sekitar Rp 107 triliun dari lembaga multilateral dan bilateral. Pinjaman asing tersebut sebagai salah satu upaya pemerintah guna menutupi defisit (APBN) 2020 yang diprediksi mencapai Rp 1.028,5 triliun atau setara 6,27% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

Berdasarkan Draf Kajian Kementerian Keuangan (Kemenkeu) berjudul Skema Pemulihan Ekonomi Nasional yang dihimpun KONTAN, rencananya pemerintah bakal meminjam US$ 7,3 miliar dari asing.

Hitungan KONTAN angka tersebut setara dengan Rp 107,71 triliun bila menggunakan kurs rupiah pada penutupan kemarin (26/5) di level Rp 14.755 per dollar Amerika Serikat (AS).

Baca Juga: Aturan baru BLT dana desa dibuat untuk mempermudah penyaluran bantuan

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, pinjaman dari luar negeri baik bilateral maupun multilateral cenderung relatif lebih mahal mempertimbangkan bahwa kapasitas dari lembaga-lembaga multilateral ini juga cenderung terbatas.

Hal ini disebabkan oleh banyak negara di dunia yang juga terkena dampak negatif dari Covid-19 juga mengajukan pinjaman luar negeri kepada lembaga multilateral tersebut. Dus, dengan pelebaran defisit APBN, pemerintah tentu akan mencari beberapa alternatif pembiayaan termasuk pinjaman luar negeri dalam rangka diversifikasi pendanaan.

Josua memproyeksi sumber pendanaan utama dari defisit APBN pada tahun ini diperkirakan masih berupa penerbitan Surat Berharga Negara (SBN), sebagaimana PP 23/2020 dalam rangka pembiayaan PEN, pemerintah akan menerbitkan SBN yang dibeli oleh Bank Indonesia (BI) di pasar perdana. 

Kata Josua, bila SKB terkait sudah keluar BI akan membeli dengan yield non-kompetitif. Artinya beban bunga cenderung lebih murah bagi pemerintah.

Baca Juga: Ekonom: Surplus operasional BI ditopang pengelolaan cadev yang optimal

“Dan ketika sentimen di pasar keuangan cenderung membaik dan appetite investor membaik maka penerbitan SBN pun juga diperkirakan akan tetap menarik bagi investor,” kata Josua kepada Kontan.co.id, Rabu (27/5).

Kendati begitu, meskipun outlook defisit APBN relatif cukup besar, namun mempertimbangkan pelemahan ekonomi domestik dan global, penyerapan belanja negara pun cenderung tidak optimal.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×