kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Risma akui merasa rugi tolak tawaran jadi menteri Jokowi


Rabu, 23 Oktober 2019 / 18:45 WIB

Risma akui merasa rugi tolak tawaran jadi menteri Jokowi
ILUSTRASI. Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat panen padi varietas membrano di atas atap kanopi Balai Kota yang ditanam Dinas Pertanian, Kamis (25/8).


KONTAN.CO.ID - SURABAYA. Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menolak tawaran untuk menjadi menteri Kabinet Indonesia Maju. Secara pribadi, Risma tak memungkiri, sebenarnya ia rugi melewatkan tawaran untuk menjadi menteri selama lima tahun mendatang.

Meski demikian, Risma mengaku ingin menyelesaikan beberapa program yang belum dia tuntaskan. Ia memiliki banyak mimpi yang ingin dirinya selesaikan sampai tahun depan.

"Sebetulnya, ada mimpi yang ingin saya buat di Surabaya. Akhir-akhir ini saya ingin selesaikan yang pokok dulu. Kemudian, pokok kebutuhan masyarakat seperti makan, saya jamin lah meski tidak 100 persen, ya, 99 persen lah harus bisa makan. Makanya ada Permakanan. Selain kita beri makan anak yatim, kita sudah beri beras untuk yatim," ujar Risma di kediamannya, di Jalan Sedap Malam, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (23/10).

Baca Juga: Cerita Risma saat ditawari kursi menteri oleh Megawati dan Puan

Jika menggunakan hitungan untung rugi, Risma mengakui punya keinginan menjadi menteri. Namun, hal itu akan bertabrakan dengan komitmennya membangun dan memajukan Kota Surabaya.

"Kalau saya ngomong pribadi, pasti saya ingin pergi (ke Jakarta). Maksudnya, siapa yang tidak mau (jadi menteri). Kalau hitung untung rugi, saya tinggal satu tahun, sementara kalau jabatan itu baik, saya bisa lima tahun," kata Risma.


Reporter: kompas.com
Editor: S.S. Kurniawan

Video Pilihan


Close [X]
×