kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.270
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Putusan KIP buka data geospasial bahayakan negara

Senin, 21 November 2016 / 19:07 WIB

Putusan KIP buka data geospasial bahayakan negara

Jakarta. Keputusan Komisi Informasi Pusat (KIP) yang mengabulkan enam permohonan lembaga swadaya masyarakat (LSM) Greenpeace Indonesia dalam perkara sengketa informasi publik dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menimbulkan kekhawatiran. Keputusan ini dinilai akan membuka kesempatan bagi asing untuk mendikte langsung kebijakan kehutanan di Indonesia.

KPI memutuskan agar informasi geospasial atau peta dalam bentuk format shapefile adalah informasi publik yang bersifat terbuka. Artinya, asing dapat mengetahui kebijakan lingkungan ini secara transparan yang membuka pintu untuk mengintervensi setiap kebijakan yang timbul.


Pengamat Kehutanan dan Lingkungan Ricky Avenzora mengatakan keputusan KPI ini merupakan sebuah kegagalan negara menjaga kerahasiaan dalam mengambil kebijakan kehutanan. "Ini merupakan kecerobohan KPI, sebab data geospasial digolongkan sebagai informasi publik yang bersifat rahasia dan harus ditutup untuk melindungi kepentingan yang lebih besar," ujar Ricky, Senin (21/11).

Ia menjelaskan keputusan KPI ini salah dalam memaknai Undang-Undang Nomor 18 tahun 2008 pasal 2 ayat 2 dan 4 yang menegaskan data geospasial termasuk informasi publik yang bersifat rahasia. Karena itu, Ricky mempertanyakan integritas KIP.

Bahkan ia mendesak agar ada penyelidikan terhadap pimpinan KIP sekarang. Menurutnya, pada pasal 6 UU No. 18 / 2008 jelas disebut Badan Publik berhak menolak memberikan informasi, yaitu informasi yang dapat membahayakan negara, dan berkaitan dengan kepentingan perlindungan usaha dari persaingan yang tidak sehat.

“KIP harus sadar dan tidak boleh berpura-pura. LSM asing pasti mengusung agenda tersembunyi untuk kepentingan ekonomi negara asing dan kepentingan ekonomi pengusaha yang mendanainya, “ tegas Ricky.

Ricky berpendapat, meskipun teknologi satelit asing mampu memotret dan memetakan detal berbagai kejadian di muka bumi, namun Peta Geospatial negara tetap harus diklasifikasikan sebagai informasi rahasia. Dalam konteks persaingan ekonomi global, data geospatial masuk klasifikasi informasi rahasia, yakni berkaitan dengan kewajiban negara melindungi setiap jenis investasi dan usaha dari ancaman konspirasi persaingan usaha.

Ketua Dewan Pakar Persatuan Sarjana Kehutanan (Persaki) Dodik Ridho Nurrochmat menilai, tiap keterbukaan infomasi punya berbagai dampak. Dampak positif masyarakat dapat terlibat mengawasi, sedangkan dampak negatif, biasanya ada penumpang gelap (free rider) yang mendompleng keterbukaan informasi itu, untuk kepentingan politik, ekonomi, kepentingan asing maupun lokal, kepentingan kelompok maupun pribadi.

Menurut Dodik, contoh sederhana dibukanya informasi peta dan data geospasial, maka dengan mudah akan terlihat areal-areal yang diplot sebagai areal High Conversation (HCV) yang dilindungi dan dibiarkan tetap dalam kondisi aslinya.


Reporter: Noverius Laoli
Editor: Adi Wikanto
Video Pilihan

TERBARU
Terpopuler
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0673 || diagnostic_web = 0.3978

Close [X]
×