CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Promosikan Forum B20, Kadin Indonesia Lakukan Tur Eropa


Selasa, 24 Mei 2022 / 20:52 WIB
Promosikan Forum B20, Kadin Indonesia Lakukan Tur Eropa
ILUSTRASI. Delegasi Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) Indonesia yang dipimpin Ketua Umum Arsjad Rasjid dan Ketua Penyelenggara B20 Indonesia Shinta W. Kamdani menggelar rangkaian kunjungan ke Eropa, 22 Mei-4 Juni 2022.


Reporter: Lailatul Anisah | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Delegasi Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Indonesia yang dipimpin Ketua Umum Kadin Arsjad Rasjid dan Ketua Penyelenggara B20 Indonesia Shinta W. Kamdani menggelar rangkaian kunjungan ke Eropa, 22 Mei-4 Juni 2022. Kunjungan ini merupakan bagian dari B20 Indonesia, forum dialog resmi komunitas bisnis global G20 dalam rangka Presidensi G20 Indonesia.

Roadshow delegasi B20 Indonesia ini dimulai di acara World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss, pada Selasa (23/05). Pada rangkaian WEF Annual Meeting ini, Arsjad menyampaikan tujuan Presidensi G20 Indonesia dan bagaimana peran bisnis Indonesia dalam ekonomi global.

Arsjad menekankan misi penting yang dibawa delegasi Indonesia dalam lawatannya ke Eropa adalah untuk mempromosikan B20 Indonesia dan mengundang investor dari Eropa dalam KTT B20 bulan November mendatang di Bali.

Kadin Indonesia juga berupaya meningkatkan lebih banyak kerja sama perdagangan dan investasi bilateral, menjajaki kemitraan ekonomi baru dengan bisnis Eropa dan mengidentifikasi mitra utama untuk Indonesian Trading House.

“Dalam pertemuan tahunan WEF 2022 ini kami menggunakan momentum untuk mempromosikan Presidensi G20 dan B20 Indonesia juga menjabarkan 3 bidang prioritas Pemerintah Indonesia untuk G20 tahun 2022: Arsitektur Kesehatan Global, Transformasi Digital, dan Transisi Energi serta membahas isu ekonomi yang mendesak akibat ketidakpastian geopolitik yang terjadi menyusul dampak pandemi yang berkepanjangan,” jelas Arsjad dalam keterangan tertulisnya, Selasa (23/05) di Swiss.

Baca Juga: Dukung B20, Ini Upaya Pengusaha Mendorong Percepatan Nol Emisi Karbon

Dalam forum WEF ini, B20 Indonesia menjadi tuan rumah “B20 Indonesia Business and Investment Forum” di Paviliun Indonesia yang mengundang para CEO global terlibat dan hadir dalam KTT B20 Bali. Diskusi panel dalam forum tersebut dibuka oleh CEO Bakrie & Brothers Tbk, Ketua Dewan Pertimbangan Kadin Indonesia, dan anggota B20 International Advocacy Caucus Anindya Novyan Bakrie.

“Terdapat 3 agenda prioritas pada Fireside Chat di B20 Indonesia Business and Investment Forum ini, yang pertama adalah transisi energi hijau dan peluang investasinya, isu kedua yang diangkat adalah layanan kesehatan yang adil dan topik terakhir yakni Digitalisasi dan Inklusi,” kata Arsjad.

Secara garis besar, forum diskusi ini membicarakan mengenai hambatan, mitigasi transisi penggunaan energi hijau, memastikan transisi yang adil dan terjangkau dan potensi investasi di sektor ini.

Lebih lanjut, Shinta menginformasikan bahwa sesudah Swiss, lawatan diteruskan ke Belanda, Belgia dan Jerman, beberapa negara yang dikenal sangat maju ekonominya dan mitra paling menjanjikan di antara negara-negara Uni Eropa lainnya.

Kadin Indonesia juga mengadakan pertemuan kehormatan dengan Direktorat Jenderal Perdagangan Komisi Eropa dan Business Europe di Brussel, Belgia. Selain itu, untuk mengoptimalkan potensi kemitraan perdagangan dan ekonomi kedua belah pihak, saat ini sedang dirancang Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia - Uni Eropa.

“Meskipun perdagangan terus meningkat, masih banyak peluang kerjasama antara perusahaan Eropa dan Indonesia yang dapat digali demi membawa manfaat bagi perekonomian kedua pihak. Ini eranya diversifikasi usaha dan menciptakan rantai pasok yang lebih tangguh. Kadin Indonesia siap menjembatani anggota UE untuk menjajaki peluang investasi di Indonesia,” kata Shinta.

Shinta juga mengatakan Indonesia dan Eropa berkolaborasi dalam mengatasi banyak tantangan global, termasuk pandemi COVID-19, perubahan iklim, energi hijau, hingga pembangunan demokrasi sehingga Presidensi G20 dan B20 Indonesia menjadi momentum untuk mendorong lebih banyak kolaborasi yang bermanfaat bagi pemulihan dunia pasca pandemi.

“Bagi delegasi Indonesia, lawatan ini menjadi fondasi penting bagi B20 Indonesia dalam memperluas partisipasi para pemimpin bisnis global untuk mendorong transformasi ekonomi dunia di masa depan,” ucap Shinta.

Baca Juga: Ekspor CPO Dibuka Lagi, Kadin: Sawit Punya Porsi Signifikan Bagi Ekspor Nasional

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×