kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45761,77   -6,21   -0.81%
  • EMAS1.009.000 -1,46%
  • RD.SAHAM -0.70%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Pertumbuhan ekonomi kuartal II-2020 bakal terkontraksi hingga 5%


Senin, 03 Agustus 2020 / 21:41 WIB
Pertumbuhan ekonomi kuartal II-2020 bakal terkontraksi hingga 5%
ILUSTRASI. JAKARTA,02/07-PERTUMBUHAN EKONOMI DI JAKARTA MENGALAMI KONTRAKSI. Pedagang beraktivitas di lapaknya di Pasar Tasik, Jakarta, Kamis (02/07). Center of Reform on Economics (CORE) memprediksi, ekonomi di wilayah ibu kota ini bakal kontraksi. Penyebab utama d

Reporter: Bidara Pink, Syamsul Ashar | Editor: Adinda Ade Mustami

KONTAN.CO.ID-JAKARTA. Badan Pusat Statistik (BPS) bakal mengumumkan angka pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia untuk periode April Juni 2020 atau kuartal II-2020, pada Rabu (5/8) mendatang. Ekonomi Indonesia pada periode ini bakal minus alias terkontraksi cukup dalam akibat pukulan telak pandemi Covid-19.

Sekretaris Sekretaris Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Raden Pardede mengungkapkan, pihaknya sudah menerima update pertumbuhan ekonomi kuartal II-2020.

"Untuk kuartal II kami sudah tahu datanya pertumbuhan ekonomi akan negatif, akan mengalami kontraksi. Sebesar apa kontraksi? Antara 4%-5%, lebih baik dari negara lain yang mengalami kontraksi ekonomi lebih parah akibat pandemi virus korona Covid-19," katanya saat jadi pembicara di diskusi yang digelar komunitas Gerakan Pakai Masker Senin (3/8).

Berdasarkan beberapa pendapat ekonom yang dihubungi KONTAN memperkirakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal II-2020 bakal minus lebih dari 4%. Bahkan, kontraksi diperkirakan masih berlanjut hingga kuartal III-2020.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede memprediksi, ekonomi kuartal II-2020 bakal minus 4,72% year on year (yoy). Angka ini turun signifikan dari pertumbuhan ekonomi kuartal I-2020 yang sebesar 2,97% yoy.

Josua melihat, pertumbuhan konsumsi rumah tangga diperkirakan terkontraksi 4,79% yoy setelah sempat tumbuh positif 2,84% yoy di kuartal I-2020. Ini terlihat dari laju pertumbuhan penjualan ritel pada kuartal II-2020 yang turun 14,4% yoy. Sementara Indeks Kepercayaan Konsumen (IKK) pada kuartal II-2020 juga turun 33,7% yoy.

Selain itu realisasi investasi kuartal II-2020 juga turun 5,34% yoy terutama dari investasi bangunan dan non-bangunan yang melambat. Sementara konsumsi pemerintah turun 1,55% yoy. Dari sisi perdagangan, Josua ekspor kuartal II-2020 lebih tinggi daripada impor.

Sementara Ekonom Institut Kajian Strategis Universitas Kebangsaan Eric Sugandi juga memperkirakan, pertumbuhan ekonomi kuartal II-2020 negatif 4,7%. "Konsumsi dan investasi domestik masih tertekan," kata Eric.

Adapun Danareksa Research Institute (DRI) memprediksi, pertumbuhan ekonomi kuartal II-2020 minus 3,58% yoy dengan pertumbuhan sepanjang 2020 masih kontraksi -0,15% hingga -0,2%.

Meskipun demikian Raden Pardede bilang, pada kuartal III-2020 ini pemerintah berupaya agar tidak terjadi pertumbuhan ekonomi negatif. "Kami menargetkan jangka pendek kuartal III-2020 tidak terjadi resesi," katanya.

Pemerintah akan mendorong belanja kesehatan dan belanja sosial agar penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi berjalan seimbang.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×