kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,11   -0,67   -0.07%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Pemerintah siapkan metode pengganti rapid test, ini penjelasannya


Jumat, 25 September 2020 / 06:41 WIB
Pemerintah siapkan metode pengganti rapid test, ini penjelasannya
ILUSTRASI. Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keakurasian tes cepat atau rapid test dalam penyaringan (screening) Covid-19 kini dipertanyakan. Terkait hal tersebut, Pemerintah tengah menyiapkan metode screening pasien Covid-19 sebagai pengganti rapid test.

Hal itu disampaikan Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam keterangan persnya lewat kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (25/9/2020). 

Wiku menegaskan, rapid test itu merupakan metode screening dan bukan diagnosis. "Sampai saat ini, rapid test masih digunakan sebagai persyaratan dalam melakukan perjalanan sesuai dengan peraturan Kementerian Perhubungan," jelas Wiku. 

Dia bilang, pada dasarnya, rapid test digunakan untuk menekan angka perjalanan yang tidak perlu. 

Baca Juga: Jakarta Selatan, Kota Bekasi, wilayah Tangerang kembali masuk zona merah Covid-19

Nah, saat ini, pemerintah sedang mengusahakan metode screening alternatif yang lebih baik dan lebih akurat yaitu salah satunya menggunakan rapid swab dengan menggunakan antigen.

Mengutip Kompas.com, bedanya, spesimen rapid test menggunakan darah untuk mengetahui keberadaan antibodi yang biasanya terbentuk ketika virus corona menginfeksi tubuh. Sedangkan spesimen rapid swab adalah usapan di bagian pangkal tenggorokan dan hidung sebagaimana tes swab dengan metode polymerase chain reaction (PCR). 

Baca Juga: Viral soal hasil rapid test Covid-19 palsu, IDI Makassar beri penjelasan

Kendati demikian pemeriksaan spesimen rapid swab tak menggunakan metode PCR. Adapun hasil dari rapid test maupun rapid swab masih harus dipastikan dengan tes usap (swab) dengan metode PCR untuk mengetahui secara pasti seseorang terinfeksi virus corona atau tidak. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×