kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS928.000 1,42%
  • RD.SAHAM 0.48%
  • RD.CAMPURAN 0.24%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Pemerintah buka peluang impor daging sapi dan kerbau tahun depan


Kamis, 26 Desember 2019 / 16:34 WIB
Pemerintah buka peluang impor daging sapi dan kerbau tahun depan
ILUSTRASI. Pemerintah berencana mengimpor daging sapi dan kerbau baik dalam bentuk olahan maupun sapi bakalan tahun 2020. REUTERS/Vasily Fedosenko TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: Kompas.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah berencana mengimpor daging sapi dan kerbau baik dalam bentuk olahan maupun sapi bakalan (satuan ekor) di tahun 2020. 

Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) Agung Hendriadi mengatakan, rencana awal impor daging sapi dan kerbau berkisar 60.000 ton. Angka impor itu tidak ada kenaikan dengan tahun 2019. 

Baca Juga: Duh, hampir 30.000 babi di Sumut terjangkit penyakit demam Babi Afrika

"60.000 ton. Kira-kira sama seperti tahun ini. Enggak ada kenaikan. Tadi sudah diputuskan, tapi ini sementara (rencana) untuk tahun 2020," kata Agung di Jakarta, Kamis (26/12). 

Adapun kebutuhan daging sapi mencapai 600.000 ton. Agung merinci, pemerintah berencana mengimpor daging kerbau sebesar 60.000 ton dan sapi bakalan sebesar 550.000 ekor. Sementara daging sapi dan kerbau olahan untuk industri berkisar 129.000 ton. 

Meski sudah memutuskan kuota awal, Agung menyebut pemerintah belum memutuskan negara mana yang bisa mengimpor daging sapi dan kerbau ke RI. Mereka masih memilah untuk menjaga harga daging di pasar RI tetap stabil. 

"Ini baru rencana awal. baru kuota saja. Kita masih cari. Dari Brazil, Australia. Kita libat dan kita pelajari kemungkinannya. Yang jelas untuk menekan harga turun," ucap Agung. 

Baca Juga: Kementan lepas ekspor perdana pupuk organik Indonesia milik Indo Acidatama

Untuk menjaga agar harga tetap stabil, kuota impor dan negara asal impor pun sewaktu-waktu dapat berubah. Pemerintah bakal membeli harga daging yang relatif murah sehingga harganya bisa terjangkau. "Ya bisa berubah. Kita pelajari ya kemungkinannya. Kita pelajari yang murah. Ya kalau beli yang murah dong. Masa beli yang mahal," katanya. 

Seperti diketahui, impor daging sapi dilakukan untuk stabilisasi harga daging di pasaran. Pasalnya, defisit kebutuhan daging sapi diprediksi semakin melebar pada 2020 karen timpangnya produksi dengan konsumsi. (Fika Nurul Ulya)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "2020, Pemerintah Buka Peluang Impor Daging Sapi dan Kerbau"

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×