kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.870
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS609.032 -0,82%

Kemhub berhasil temukan bangkai kapal KM Berkat Anugrah 9

Rabu, 27 Juni 2018 / 22:36 WIB

Kemhub berhasil temukan bangkai kapal KM Berkat Anugrah 9
ILUSTRASI. Tabrakan, Kapal MT Elizabeth Nyaris Tenggelam



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kapal patroli KPLP dan kapal Negara Kenavigasian milik Kementerian Perhubungan berhasil menemukan bangkai kapal KM. Berkat Anugerah 9 yang tenggelam di perairan Tanjung Dato, Kab. Dabo Singkep hari Minggu (24/6) lalu.

"Bangkai kapal KM Berkat Anugerah 9 yang tenggelam di perairan Tanjung. Dato, Kabupaten Dabo Singkep akhir pekan lalu berhasil ditemukan dan disingkirkan kapal patroli Kesatuan Penjagaan Kapal dan Pantai (KPLP), KN Rantos P.210 dan KN Sarotama P.112 dari Pangkalan PLP Tanjung Uban serta Kapal Negara Kenavigasian, KN. Adhara dari Kantor Distrik Navigasi Kelas I Kijang," ujar Direktur KPLP, Junaidi , Rabu (27/6).

Junaidi menyampaikan bahwa pihaknya terus memantau pasca musibah tenggelamnya kapal kargo yang membawa pisang dan kelapa dengan tujuan Batam tersebut.

"Apresiasi disampaikan kepada tim evakuasi yang terdiri dari para petugas Ditjen Perhubungan Laut atas keberhasilan dari operasi penyingkiran bangkai kapal KM. Berkat Anugerah 9 yang telah sukses dilaksanakan meski harus menaklukkan medan yang berat mengingat cuaca yang tidak bersahabat dan dalamnya perairan di lokasi tenggelamnya kapal tersebut," ujar Junaidi.

Junaidi juga menjelaskan proses pengangkatan bangkai kapal KM. Berkat Anugerah 9 dimulai pada (26/6) pukul 07.00 WIB, saat itu tim melakukan penyisiran di perairan serta mengumpulkan informasi dari masyarakat.

"Pada pukul 15.00 WIB, tim melaksanakan briefing di KN. Adhara membahas tentang tindak lanjut pencarian kapal tersebut dan pada pukul 15.45 WIB, kapal patroli KPLP KNP. 5222 milik Kantor UPP Senayang memberikan informasi melalui radio VHF bahwa bangkai kapal telah ditemukan pada posisi GPS. 00°-02'-964" S / 104°-29'-855" E," kata Junaidi.

Selanjutnya, pada pukul 16.00 WIB, tim menuju lokasi yang diinformasikan sesuai posisi GPS dan segera menarik bangkai kapal dengan menggunakan Rigid Inflatable Boat (RIB) KN. Sarotama dan RIB KN. Rantos namun upaya ini belum membuahkan hasil.

"Tim segera melakukan pembongkaran terhadap konstruksi bangkai kapal namun karena cuaca mulai gelap dan keterbatasan penglihatan, kegiatan pembongkaran tersebut dihentikan untuk sementara.

"Pada pukul 18.45 WIB, Tim kembali ke kapal masing-masing, Kapal Patrolk KN. Rantos - P.210 tetap lego jangkar pada posisi GPS. 00°-03'-818" S/104°-27'-141" E,".

Adapun pada hari ini (27/6), tim melanjutkan pembongkaran konstruksi dan pada pukul 09.05 WIB berhasil memindahkan bangkai kapal KM. Berkat Anugerah 9 ke daratan terdekat.

"Musibah ini diharapkan menjadi pelajaran berharga. Pada kesempatan ini saya meminta agar seluruh nakhoda untuk memperhatikan dan mengutamakan keselamatan pelayaran serta memantau informasi tentang cuaca sebelum berangkat berlayar," tutup Junaidi.

Seperti diketahui, kapal kayu kargo KM. Anugerah Berkat 9 dengan berat GT 20 tenggelam di perairan Tanjung Datok dekat Pulon Desa Mentuda yang merupakan wilayah kerja Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Dabo Singkep, Minggu (24/6) siang.

Total penumpang pada kapal tersebut sebanyak 13 orang termasuk ABK. satu orang penumpang ditemukan meninggal karena sakit jantung dan yang lainnya selamat.

Terkait tenggelamnya kapal KM Berkat Anugrah 9, Distrik Navigasi Kijang menerbitkan maklumat pelayaran bagi kapal yang berlayar di perairan tersebut untuk berhati-hati.

Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut terus mengingatkan operator termasuk nahkoda beserta awak kapal dan masyarakat pengguna jasa transportasi laut untuk bersinergi dalam mengutamakan keselamatan pelayaran.

Sebelum memulai pelayaran, pastikan agar kapal laik laut, dan memperhatikan faktor cuaca sebelum berangkat berlayar. Ditjen Perhubungan Laut rutin mengeluarkan maklumat pelayaran mengenai cuaca dan maklumat tersebut dapat menjadi pedoman nakhoda sebelum berangkat berlayar di samping informasi cuaca dari BMKG.

Sekali lagi, keselamatan pelayaran dapat terwujud bila ada sinergi antara regulator, operator dan user serta menjadikan keselamatan pelayaran sebagai kebutuhan mutlak dan tanggung jawab bersama.

Reporter: Patricius Dewo
Editor: Yudho Winarto

KECELAKAAN LAUT

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0507 || diagnostic_web = 0.2810

Close [X]
×