CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.010,74   -8,25   -0.81%
  • EMAS994.000 0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Kemenparekraf tingkatkan quality tourism untuk dongkrak sektor pariwisata


Senin, 14 Desember 2020 / 19:48 WIB
Kemenparekraf tingkatkan quality tourism untuk dongkrak sektor pariwisata
ILUSTRASI. Sejumlah pekerja menutup stupa menggunakan terpaulin di kompleks candi Borobudur, Magelang, Jateng, Rabu (11/11/2020).


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Staf Khusus Menteri Bidang Digital dan Industri Kemenparekraf Ricky Pesik mengungkapkan, saat ini menjadi waktu bagi pemerintah untuk menata strategi sektor pariwisata.

Ke depan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) akan menyasar pada quality tourism. Strategi tersebut berkaca pada beberapa negara tetangga yang secara kuantitas wisatawannya di bawah Indonesia namun tingkat kualitas atau belanja dari wisatawan asing lebih tinggi.

Ricky memberi contoh misalnya Australia yang kunjungan wisatawan mancanegaranya di bawah Indonesia, bahkan tidak sampai 12 juta dalam setahun, namun tingkat quality tourism jauh tinggi dibanding Indonesia.

"Wisatawan internasional Australia itu nggak sampai 12 juta, tapi spending wisatawan itu hampir 4 kali lipat daripada kita. Ini menunjukkan quality tourism yang baik sekali," jelas Ricky saat diskusi daring pada Senin (14/12).

Baca Juga: Ini 5 program prioritas Kementerian PUPR di tahun depan

Rencana jangka panjang untuk sektor pariwisata ialah dengan pengembangan destinasi wisata prioritas dimana dikenal dengan 10 Bali Baru dengan lima destinasi super prioritas.

Adapun jangka pendek, Ricky menyebut pihaknya akan mendorong promosi wisata yang difokuskan pada low hanging fruit atau tujuan wisata yang sudah siap seperti Bali, Yogyakarta, Bandung, Jakarta, dan Bintan usai travel bubble resmi dibuka.

Mendorong quality tourism ditempuh dengan meningkatkan kualitas wisata serta kenyamanan dan keamanan destinasi wisata. Maka Kemenparekraf menerapkan adanya sertifikasi clean, health, safety, and environment (CHSE) kepada pelaku usaha pariwisata.

"Kita melakukan sertifikasi CHSE secara gratis ke seluruh pelaku dan tempat wisata di Indonesia termasuk juga untuk desa-desa wisata yang tersebar di seluruh Indonesia," imbuhnya.

Serfikasi CHSE menjadi hal yang penting dimana pandemi akan mengubah kebiasaan masyarakat dalam berwisata. Kenyamanan, keamanan dan kebersihan akan jadi pertimbangan bagi wisatawan baik mancanegara maupun domestik untuk melakukan perjalanan wisata.

Baca Juga: Doddy Taufiq Wijaya Gagal Menjadi Insinyur Tapi Sukses Berkat Akuntansi

Selanjutnya Ricky menyebut era digitalisasi jadi waktu yang tepat bagi transformasi ekosistem pariwisata dengan memanfaatkan teknologi digital dengan baik. Ricky juga mengungkapkan bahwa pencarian terhadap pariwisata Indonesia di digital tertinggi datang dari Amerika.

Maka pemanfaatan teknologi digital perlu didorong untuk fokuskan secara terencana, agar ke depan ada langkah yang strategis untuk menyasar pasar yang memang sudah mencari tahu tentang Indonesia sebagai destinasi pariwisata.

"Pencarian tertinggi untuk Indonesia itu ternyata adanya dari Amerika, bukan dari Australia bukan dari Cina. Sementara sejumlah kunjungan turis Amerika ke Indonesia jauh sangat kecil dibandingkan dengan jumlah kunjungan turis Amerika ke Thailand yang jadi kompetitor kita. Ini Pak Menparekraf sendiri sudah memberikan arahan bisa ada langkah strategis untuk dasar pasar yang sudah cari tahu soal Indonesia," jelasnya.

Selanjutnya: 11 Proyek strategis nasional senilai Rp135,2 triliun telah terselesaikan

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×