kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,46   -4,42   -0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Ini tanggapan ekonom BCA terkait prospek CAD di tengah wabah virus corona


Senin, 10 Februari 2020 / 22:19 WIB
Ini tanggapan ekonom BCA terkait prospek CAD di tengah wabah virus corona
ILUSTRASI. Suasana di terminal petikemas pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Senin (20/8). Ekonom BCA memandang wabah virus corona membuat kondisi neraca transaksi berjalan (CAD) di kuartal I masih akan membaik. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Bidara Pink | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonom Bank BCA David Sumual memandang bahwa dengan adanya wabah virus Corona, kondisi neraca transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) di kuartal pertama tahun ini masih akan membaik.

David pun memprediksi CAD berada di posisi 2,5% dari PDB di kuartal I-2020 dan bisa berada di kisaran 2,5% - 2,8% di sepanjang tahun 2020.

Baca Juga: Erick Thohir ungkap kekhawatiran soal ekonomi akibat virus corona

"Ini disebabkan masih adanya kebijakan yang berpengaruh positif ke CAD seperti B20. Dengan adanya kebijakan ini, impor minyak dan gas (migas) kita bisa berkurang," jelas David kepada Kontan.co.id, Senin (10/2).

Kebijakan ini pun yang dipandangnya sebagai penahan pelebaran CAD di sepanjang tahun 2019 lalu. Bank Indonesia (BI) mencatat CAD di sepanjang tahun 2019 sebesar US$ 30,4 miliar atau 2,72% dari PDB. Ini berarti CAD Indonesia membaik dari tahun 2018 yang mencapai US$ 31,06 miliar atau setara 2,98% dari PDB.

Meski begitu, David lebih khawatir akan dampak virus Corona terhadap prospek pertumbuhan ekonomi di tahun 2020. Menurutnya, ada kemungkinan penurunan pertumbuhan ekonomi Indonesia sebanyak 0,15% di setiap penurunan ekonomi China sebesar 1%.

Ini disebabkan oleh dari sisi pendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia, yaitu aktivitas ekspor impor yang dinilai akan melemah. Apalagi, pasar ekspor Indonesia yang paling besar adalah ke negara China tersebut.

Baca Juga: Virus corona bisa dorong permintaan industri tekstil dan produk tekstil dalam negeri

Dengan adanya ini pun, David juga mengkhawatirkan inflasi Indonesia yang berpotensi melonjak, apalagi Indonesia juga banyak mengimpor bahan baku dan barang jadi dari negeri tirai bambu tersebut yang disebabkan oleh masih susahnya distribusi barang akibat masih ditutupnya beberapa kota.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×