kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.275
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Indonesia perkenalkan merek tuna berkelanjutan di seafood expo global

Selasa, 07 Mei 2019 / 13:37 WIB

Indonesia perkenalkan merek tuna berkelanjutan di seafood expo global
ILUSTRASI. Tangkapan ikan tuna

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indonesia memiliki penangkapan ikan tuna terbesar di dunia dan menjadi pemimpin global one-by-one caught tuna. Volume ikan tuna cakalang dan sirip kuning yang di tangkap menggunakan metode pole-and-line dan handline diperkirakan lebih dari 100.000 ton setiap tahun.

Nilai ekspornya, pada 2017 total nilai ekspor tuna siap saji dan tuna fillet beku dari Indonesia sebesar US$ 425 juta dengan rata-rata pertumbuhan lebih dari 12.5% dibandingkan tahun 2016. 


Pangsa pasar ikan tuna asal Indonesia terbesar ialah negara Eropa. Berdasarkan data Trademap, International Trade Centre (www.trademap.org), periode tahun 2013-2018 pasar ikan tuna ke Italia, Spanyol dan Perancis, ekspornya meningkat sebesar 26%, 21% dan 16% secara berurutan.

Untuk lebih memperkenalkan produk tuna asal Indonesia tersebut, Oleh karena itu Asosiasi Perikanan Pole & Line and Handline Indonesia (AP2HI) dan Sekretaris Jendral Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) akan akan memperkenalkan merek tuna Indonesia di Seafood Expo Global di Brussels pada tanggal 8 Mei 2019.

Sekretaris Jendral KKP, Nilanto Perbowo menyatakan, sebagai negara tuna terbesar di dunia, pihaknya memiliki komitmen untuk mengembangkan industri tersebut dengan cara berkelanjutan dan praktik perikanan bertanggung jawab. 

"Kami memiliki kesuksesan dalam memberantas perikanan illegal dan sekarang kami bergerak maju untuk membuat industri berkelanjutan dan bertanggung jawab," jelas Nilanto dalam siaran persnya, Selasa (7/5).

Selain itu Ketua AP2HI, Janti Djuari mengkonfirmasi komitmen dari industri yaitu lebih dari 30 anggota asosiasinya telah menandatangani kode etik asosiasi yang mana seluruh anggota berkomitmen untuk mengimplementasikan praktik berkelanjutan. "Mereka sangat aktif terlibat dalam program peningkatan perikanan dan bersiap untuk sertifikasi MSC," tambah Janti.


Reporter: Ratih Waseso
Editor: Yoyok
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0821 || diagnostic_web = 0.3839

Close [X]
×