kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonomi RI Triwulan II 2023 Diramal Tumbuh Lebih Baik dari Prediksi, Ini Kata BI


Rabu, 26 Juli 2023 / 04:25 WIB
Ekonomi RI Triwulan II 2023 Diramal Tumbuh Lebih Baik dari Prediksi, Ini Kata BI
ILUSTRASI. Bank Indonesia (BI) mengatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap baik didukung oleh permintaan domestik.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA - Bank Indonesia (BI) mengatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap baik didukung oleh permintaan domestik. 

Bahkan, BI memprediksi, perekonomian domestik pada triwulan II 2023 diprediksi tumbuh lebih baik dari proyeksi. Hal ini ditopang oleh peningkatan konsumsi rumah tangga dan investasi.

Mengutip laman Infopublik.id, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menjelaskan, konsumsi rumah tangga meningkat didorong oleh terus naiknya mobilitas, membaiknya ekspektasi pendapatan, dan terkendalinya inflasi, serta dampak positif dari Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) dan pemberian gaji ke-13 kepada Aparatur Sipil Negara.

Dia menambahkan, investasi juga meningkat terutama investasi nonbangunan sejalan dengan kinerja ekspor yang positif dan berlanjutnya hilirisasi. 

Sementara itu, ekspor barang diperkirakan melambat sejalan dengan perekonomian global yang melemah. Sedangkan ekspor jasa tumbuh tinggi dipengaruhi oleh kenaikan kunjungan wisatawan mancanegara.

Baca Juga: Kondisi Ekonomi Menekan Kinerja Keuangan Bank Pembangunan Daerah

Berdasarkan lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi terutama ditopang Industri Pengolahan, Perdagangan Besar dan Eceran, serta Informasi dan Komunikasi. 

Sementara secara spasial, pertumbuhan ekonomi terutama ditopang oleh pertumbuhan wilayah Kalimantan dan Jawa yang masih kuat sejalan dengan terjaganya permintaan domestik.

"Dengan perkembangan tersebut, pertumbuhan ekonomi 2023 diperkirakan dapat mencapai kisaran 4,5-5,3 persen," ujar Perry.

Baca Juga: Penyaluran Kredit Perbankan Semakin Melambat, BI Pangkas Target

Ia menegaskan, Bank Indonesia akan terus memperkuat sinergi stimulus fiskal Pemerintah dengan stimulus makroprudensial Bank Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, khususnya dari sisi permintaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×