kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45820,18   7,88   0.97%
  • EMAS1.026.000 -2,84%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Ditjen Pajak siap tarik pajak penghasilan digital milik asing


Senin, 01 Juni 2020 / 13:47 WIB
Ditjen Pajak siap tarik pajak penghasilan digital milik asing
ILUSTRASI. Warga memilih barang-barang belanjaan yang dijual secara daring di Jakarta, Kamis (18/7/2019). Pemerintah tengah mengupayakan pendekatan untuk memungut pajak dari kegiatan ekonomi digital yang dipastikan dengan pengenaan tarif pajak penghasilan dari setia

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak siap memajaki penghasilan perusahaan barang/jasa asing dalam Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PMSE). Otoritas pajak pun sudah melakukan pendekatan kepada sepuluh yurisdiksi pada Jumat (29/5), ini sambil menyusun payung hukumnya.

Perwakilan yurisdiksi yang merupakan pelaku usaha antara lain berasal dari Amerika Serikat, Australia, China, Hong Kong, India, Inggris, Jepang, Singapura, Swedia, dan Thailand.

Selain itu, hadir pula anggota-anggota perusahaan dari US Chamber, US Asean Business Council (USABC) dan European Chamber.

Baca Juga: Bersiaplah, Ditjen Pajak akan pungut pajak Netflix dan Spotify

Direktur Perpajakan Internasional Ditjen Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) John Hutagaol mengatakan, otoritas telah menyampaikan mekanisme ketentuan pajak penghasilan (PPh) dan pajak transaksi elektronik (PTE) sesuai dengan Undang-Undang (UU) Nomor 2 Tahun 2020.

UU tersebut merupakan penetapan peraturan pemerintah pengganti undang-undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan Untuk Penanganan Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dan/atau Dalam Rangka Menghadapi Ancaman yang Membahayakan Perekonomian Nasional dan/atau Stabilitas Sistem Keuangan.

“Sesuai UU Nomor 2 Tahun 2020, ketentuan PPh dan PTE atas PMSE akan diatur dengan Peraturan Pemerintah (PP) dan Peraturan Menteri Keuangan (PMK),” kata John kepada Kontan.co.id, Minggu (31/5).

John menyampaikan yang akan diatur dalam PP dan PMK antara lain pelaku usaha luar negeri PMSE, kriteria Significant Economic Presence (SEP), Bentuk Usaha Tetap (BUT), tarif pajak PTE, dan ketentuan administrasi lainnya seperti pendaftaran, pelaporan, penyetoran, dan sanksi.

Baca Juga: Dibayangi pandemi corona, ekspor industri manufaktur naik 7,14% di Januari-April 2020

Kendati demikian, John bilang saat ini the Inclusive Framework on Base Erosion and Profit Shifting (BEPS) yang terdiri dari 137 negara termasuk Indonesia tengah membahas solusinya yang nantinya merupakan konsensus global dan ditargetkan akan terwujud di akhir 2020. Artinya, beleid baru bisa terbit ketika sudah ada mekanisme dari kesepakatan tersebut.

Di sisi lain, sebetulnya beberapa negara sudah memajaki penghasilan dari kegiatan ekonomi digital. Misalnya, India menerapkan equalization levy yang dianggap sebagai pungutan dan bukan PPh. Kemudian, Prancis, Mexico dan Inggris menerapkan digital service tax yang dianggap sebagai jenis pajak baru dan bukan PPh.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×