kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45936,49   -8,95   -0.95%
  • EMAS1.027.000 -0,19%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Direktur IMF: Prospek Ekonomi Global Cerah Pasca Kebijakan Nol Covid China Berakhir


Selasa, 24 Januari 2023 / 15:36 WIB
Direktur IMF: Prospek Ekonomi Global Cerah Pasca Kebijakan Nol Covid China Berakhir
Managing Director IMF Kristalina Georgieva menilai Prospek Ekonomi Global Cerah Pasca Kebijakan Nol Covid China Berakhir.


Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -   JAKARTA. Dana Moneter Internasional (IMF) melihat sedikit titik terang di tengah awan mendung yang menggelayuti perekonomian tahun 2023.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva menegaskan, perekonomian dunia pada tahun 2023 tak akan seburuk yang dibayangkan.

Namun ia mengingatkan, ini bukan berarti prospek perekonomian 2023 langsung berbalik menjadi baik. Dengan demikian, kewaspadaan tetap harus dibangun.

Baca Juga: IMF: 2023 akan Menjadi Tahun yang Sulit bagi Ekonomi Global

Georgieva menyebut, salah satu hal yang membuat prospek perekonomian lebih cerah adalah pelonggaran kebijakan Nol Covid-19 di China.

"(Apa yang terjadi di China) memberikan prospek untuk mendorong pertumbuhan," tutur Georgieva saat pertemuan di World Economic Forum, belum lama ini.

Meski begitu, bak dua mata pisau, Georgieva cukup khawatir dengan bangkitnya ekonomi China justru membawa permasalahan baru, yaitu kembali naiknya inflasi.

Padahal selama beberapa waktu terakhir, kenaikan inflasi berhasil diredam dengan kebijakan suku bunga dari bank-bank sentral di seluruh dunia.

"Bagaimana bila kabar baik China tumbuh lebih cepat diterjemahkan menjadi harga minyak dan gas yang melonjak, sehingga memberi tekanan pada inflasi?" ungkapnya.

Baca Juga: Ramalan Terbaru IMF Soal Ekonomi Global, AS dan Jepang, Bagus atau Buruk?

Selain itu, Bos IMF ini juga mengingatkan bahwa perang Ukraina terus menjadi risiko luar biasa, terutama di Eropa.

Eropa bisa mengalami risiko peningkatan pengangguran, sehingga meningkatkan risiko kesulitan bagi masyarakat Eropa.

Ia menganalogikan, untuk masyarakat yang bekerja saja akan sulit bila menghadapi krisis biaya hidup. Apalagi, merkea yang tidak memiliki pekerjaan.

Lebih lanjut, IMF memperkirakan pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun 2023 tumbuh di kisaran 2,7% secara tahunan.

Georgieva memberi bocoran, IMF akan mengganti perkiraan pertumbuhan ekonomi ini dalam beberapa hari ke depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×