kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Bukan Resesi, Perekonomian Dunia Diprediksi akan Mengalami Perlambatan Pertumbuhan


Selasa, 13 September 2022 / 20:00 WIB
Bukan Resesi, Perekonomian Dunia Diprediksi akan Mengalami Perlambatan Pertumbuhan
Pekerja melakukan aktivitas bongkar muat peti kemas di Terminal JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (21/7/2022). Bukan Resesi, Perekonomian Dunia Diprediksi akan Mengalami Perlambatan Pertumbuhan.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Tingginya ketidakpastian akibat berbagai peristiwa di level dunia, memunculkan kekhawatiran perekonomian global jatuh ke jurang resesi. Padahal, progres pemulihan baru saja dikecap oleh negara-negara di dunia, setelah kasus Covid-19 melandai. 

Di tengah banyaknya perkiraan akan resesi global, JP Morgan Chase & Co mematahkan asumsi tersebut. Menurut kajian tim lembaga tersebut, perekonomian dunia tidak akan jatuh ke jurang resesi, tetapi hanya akan mengalami perlambatan pertumbuhan ekonomi (soft landing).  

"Data terbaru menunjukkan inflasi dan tekanan upah cukup moderat, pertumbuhan ekonomi juga masih menunjukkan progres perbaikan. Plus, kepercayaan konsumen masih stabil, sehingga dunia akan terhindar dari resesi," tulis tim JP Morgan & Co, Marko Kolanovic dan Nikolaos Panigirtzoglou pada Senin (12/9), seperti dikutip dari Bloomberg.

Baca Juga: DBS Bank Pertama di Asia Tenggara Umumkan Komitmen Dekarbonisasi Monumental

Lembaga tersebut tidak sendiri. Chief Investment Officer di Oreana Financial Services Ltd., Isaac Poole juga meyakini resesi dalam level global tidak akan terjadi. Dunia lebih mengarah kepada perlambatan ekonomi. 

Poole pun menilik kondisi perekonomian negara adidaya Amerika Serikat (AS).

Menurutnya, AS tidak masuk ke dalam kategori negara yang akan jatuh ke dalam jurang resesi meski ada peningkatan inflasi yang signifikan dan peningkatan suku bunga acuan dari bank sentral AS The Federal Reserve (The Fed). 

"Tingginya inflasi hanya bersifat temporer. Akan ada masanya inflasi akan berangsur turun dan ada peningkatan pendapatan. Ini yang kemudian mendorong kekuatan ekonomi AS," tutur Poole dalam sebuah wawancara secara daring. 

Baca Juga: Xi Jinping dan Vladimir Putin Akan Bertemu, Sinyal Percaya Diri Lawan Hegemoni Barat

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×