kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

BI akan umumkan suku bunga acuan siang ini, simak prediksi sejumlah ekonom


Selasa, 21 September 2021 / 09:23 WIB
BI akan umumkan suku bunga acuan siang ini, simak prediksi sejumlah ekonom
ILUSTRASI. BI akan umumkan suku bunga acuan siang ini, simak prediksi sejumlah ekonom.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) diperkirakan masih mempertahankan suku bunga acuan pada September 2021. Saat ini bunga acuan berada di level 3,50%.

Ada beberapa faktor yang membuat para ekonom optimistis bunga acuan masih dipertahankan di level 3,50%. Misalnya dari sisi ekonomi. "Indikator ekonomi masih stabil, baik itu dari sisi ekonomi maupun nilai tukar," kata Josua Pardede, Kepala Ekonom Bank Permata kepada KONTAN, Senin (20/9).

Josua kemudian memerinci, inflasi hingga Agustus 2021 masih relatif terjaga, yaitu di bawah 2%, alias di bawah batas bawah kisaran sasaran dari Bank Indonesia. Tepatnya, inflasi Agustus 2021 tercatat 1,59% yoy.

Meski tingkat inflasi masih rendah, Josua tetap melihat sudah adanya peningkatan permintaan secara bertahap, seiring dengan kembali pulihnya daya beli masyarakat. Walau, memang ia lihat masih terpantau lemah.

Baca Juga: BI diperkirakan bakal menahan suku bunga acuan

Kemudian dari sisi nilai tukar rupiah tercatat stabil di kisaran Rp 14.200 hingga Rp 14.300 per dollar Amerika Serikat (AS) sejak awal bulan September 2021 hingga saat kondisi saat ini.

Relatif stabilnya nilai tukar rupiah menurut Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan LPEM FEB Universitas Indonesia (UI) Teuku Riefky lantaran dari sisi ketahanan eksternal, Indonesia sudah menunjukkan tren yang positif.

Pada awal September 2021 saja ada peningkatan aliran modal masuk dari US$ 8,39 miliar menjadi US$ 9,06 miliar. "Kenaikan arus modal yang masuk tersebut menyiratkan kepercayaan investor mulai naik, setelah bencana gelombang kedua Covid-19 terjadi," tambah Riefky, Senin (20/9).

Apalagi Riefky sebut cadangan devisa Indonesia sudah tambun saat ini yakni US$ 144,8 miliar. Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman juga melihat perkembangan kasus harian Covid-19 yang terus menurun tentu membawa angin segar bagi prospek perekonomian domestik.

Baca Juga: Ekonom Bank Permata perkirakan BI masih mempertahankan suku bunga acuan di level 3,5%

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×