kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,77   2,75   0.29%
  • EMAS928.000 -0,22%
  • RD.SAHAM 0.64%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Berperan awasi jual beli saham Jiwasraya, Kejagung periksa dua pejabat OJK


Selasa, 19 Mei 2020 / 11:29 WIB
Berperan awasi jual beli saham Jiwasraya, Kejagung periksa dua pejabat OJK
ILUSTRASI. Petugas membersihkan logo Asuransi Jiwasraya di kantor Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Jakarta, Senin (30/3). Kementerian BUMN memastikan pembayaran hak nasabah PT Asuransi Jiwasraya (Persero) mulai dilakukan pada Senin (30/3). Wakil Menteri BUMN

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) kembali memeriksa sanksi untuk melengkapi berkas tersangka dugaan korupsi dalam pengelolaan keuangan dan investasi PT Asuransi Jiwasraya yakni Direktur PT Maxima Integra Joko Hartono Tirto (JHT).

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Hari Setiyono mengatakan, pihaknya memeriksa dan meminta keterangan dua pejabat Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Mereka adalah Pejabat Sementara (Pjs) Pemeriksaan Pasar Modal OJK Edi Broto Suwarno dan Kepala Departemen Pengawas Pasar Modal OJK Fakhri Hilmi.

“Kedua sanksi merupakan pejabat OJK yang mempunyai tugas mengawasi serta memeriksa operasional pasar modal,” kata Hari dalam siaran pers, Senin (18/5).

Baca Juga: Kresna Life menyusun skema penyelesaian kewajiban kepada nasabah

Salah satu tugas mereka adalah memeriksa dan mengawasi proses jual beli saham Jiwasraya di Bursa Efek Indonesia (BEI). Dengan begitu pemeriksaan ini diharapkan diketahui bagaimana pengelolaan keuangan serta investasi Jiwasraya dalam produk JS Saving Plan.

Sejak Minggu lalu, penyidik gencar memeriksa sanksi dari pejabat OJK untuk melengkapi berkas Joko. Sebanyak 13 pejabat turut diperiksa seperti mantan Kepala Eksekutif Pasal Modal OJK Nurhaida, Mantan Kepala Eksekutif Industri Keuangan Non-Bank (IKNB) OJK Firdaus Djaelani dan Mantan Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen.

Sementara itu, berkas lima tersangka Jiwasraya telah dinyatakan lengkap dan memenuhi syarat formil maupun materiil untuk dilimpahkan ke pengadilan (P-21).

Penyidik akan segera melakukan pelimpahan perkara tahap II atau serah terima tersangka dan barang bukti dari penyidik ke penuntut umum.

Mereka adalah mantan Direktur Keuangan Jiwasraya Harry Prasetyo, mantan Direktur Utama Jiwasraya Hendrisman Rahim, mantan Kepala Divisi Investasi dan Keuangan Jiwasraya Syahmirwan, Direktur Utama PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro serta Komisaris Utama PT Trada Alam Minera Heru Hidayat.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU
Kontan Academy
Kiat Penyusunan Business Plan yang efektif Strategic B2B Selling in Challenging Time

[X]
×