kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45796,59   0,00   0.00%
  • EMAS940.000 0,64%
  • RD.SAHAM 0.78%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Begini proyeksi perkembangan ekonomi di tengah wabah corona


Jumat, 22 Mei 2020 / 11:08 WIB
Begini proyeksi perkembangan ekonomi di tengah wabah corona
ILUSTRASI. A 3D-printed coronavirus model is seen in front of a stock graph and the word 'Economy' on display in this illustration taken March 25, 2020. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Reporter: Tendi Mahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi virus corona COVID-19 telah menghentikan banyak kegiatan produksi akibat pembatasan mobilitas manusia, sehingga terjadi supply shock dan demand shock secara bersamaan.

“Pandemi Covid-19 telah menyebabkan terganggunya kegiatan ekonomi bisnis secara ekstrim – khususnya sektor produksi, sehingga jalinan mata rantai sektor terkait juga terganggu, bahkan sudah ada yang mengalami stagnasi,” kata Chairman Bluebird Group Bayu Priawan dalam keterangannya, Jumat (22/5).

Baca Juga: Polytama Propindo berikan ribuan suplemen ke tenaga medis covid-19

dia bilang pemerintah telah berupaya melakukan mitigasi atas kemungkinan terpuruknya dunia usaha, dengan mengalokasikan anggaran khusus penanganan dampak ekonomi akibat Covid-19. “Namun dunia usaha perlu melakukan prediksi secara cermat dan lebih prudent agar tidak terlalu dalam menanggung risiko,” katanya.

Ekonom Faisal Basri mengatakan telah terjadi supply shock dan demand shock secara bersamaan akibat pandemi global Covid-19, khususnya sektor manufaktur hulu-hilir, sehingga pengaruhnya besar ke sektor lainnya. “Bahkan sektor keuangan mengalami guncangan, bursa saham dan pasar obligasi ikut tertekan. Investasi nyaris berhenti, dan jutaan pekerja telah dirumahkan,” katanya.

Hampir semua negara di dunia, kata Faisal, ekonominya mengalami tekanan yang hebat akibat pandemi Coronavirus. “Kurva aggregate supply bergeser ke kiri. Semua sektor terkait terganggu, sehingga mengakibatkan demand shock, menggeser aggregate demand ke kiri atau ke bawah. Semua negara telah mengalokasikan anggaran besar untuk menangani Covid-19, sekaligus mitigasi dampaknya, khususnya sektor bisnis,” jelas Faisal.

Faisal membandingkan krisis ekonomi dan depresi besar pada 1929 akibat wabah penyakit yang berbeda dengan kondisi dunia akibat pandemic Coronavirus pada 2019. Pada masa yang lalu, katanya, langsung tersedia obatnya dengan sejumlah kebijakan ekonomi untuk memulihkannya. Berbagai perangkat kebijakan ekonomi membuat kegiatan usaha dan masyarakat bisa terus berlangsung-walaupun skalanya menciut.

Baca Juga: Ini syarat lengkap agar rencana naik pesawat tak ditolak petugas bandara

“Tapi akibat pandemic Covid-19 saat ini, semua berjalan serba tidak jelas. Sistem informasi dan globalisasi yang sangat masif menjadikan kondisi ekonomi dunia terguncang. Akibatnya di tingkat operasional bisnis terjadi supply shock dan demand shock secara bersamaan. Butuh kebijakan ekstra keras dan dana yang besar untuk mitigasi dan penyelamatannya menuju kondisi new-normal,” kata Faisal Basri.

Faisal mencontohkan Amerika Serikat yang telah menganggarkan dana sangat besar untuk penanganan dampak Covid-19, diantaranya Kongres dan White House menyepakati US$2,35 triliun untuk menopang para pekerja yang kehilangan pekerjaannya, dan industri yang terpukul. Selain juga memasok berbagai kebutuhan vital sistem penanganan kesehatan dalam jumlah yang sangat besar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×