kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Atasi Polusi Udara, Menkes Usul ke Jokowi Tiru China


Rabu, 30 Agustus 2023 / 14:05 WIB
Atasi Polusi Udara, Menkes Usul ke Jokowi Tiru China
ILUSTRASI. Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengusulkan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar meniru China dalam mengatasi permasalah polusi udara.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengusulkan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar meniru China dalam mengatasi permasalah polusi udara.

Ia menerangkan, China bisa menjadi contoh sukses mengatasi buruknya kualitas udara. China mampu menurunkan polusi udara dalam kurun waktu 6 tahun hingga 7 tahun. Jangka waktu tersebut paling cepat dari upaya negara-negara lain dalam menurunkan polusi udara.

"Negara (lain) berusaha menurunkan ini ada 20 tahun. China bisa menurunkan polusi 6 tahun sampai 7 tahun. Ini bukan negara yang populer untuk contoh, tapi yang paling cepat nurunin China. Gara-gara dia ngejar Beijing Olympic waktu itu, dia nggak pengen Beijing Olympic-nya dibully oleh dunia internasional dan itu 7 tahun turun polusinya," kata Budi dalam Rapat Kerja bersama Komisi IX DPR RI, Rabu (30/8).

Baca Juga: Jokowi Tunjuk Luhut Pandjaitan Pimpin Penanganan Polusi Udara di Jakarta

China memiliki lima strategi dalam menurunkan polusi. Yakni, pengendalian emisi industri, pengendalian emisi kendaraan bermotor, pengendalian debu, pemantauan kualitas udara, dan penurunan risiko serta dampak kesehatan.

China, kata Budi, memasang 1.000 alat monitor kualitas udara di daerah tertentu. Ketika terdeteksi kualitas udara di daerah tersebut buruk, pemerintah disana langsung mengirimkan mobil yang dilengkapi dengan teknologi yang dapat mendeteksi sumber dari polusi tersebut.

"Dia pasang 1.000 alat untuk memantau kalau dia pantau ternyata jelek, dia kirim mobil. Mobilnya ini bisa ngecek sumbernya dari mana, apakah dari PLTU, pembakaran sampah atau dari transportasi," jelasnya.

Sehingga, pemerintah China dapat melakukan intervensi melalui kebijakan yang tepat. Budi mengusulkan kepada Presiden agar penurunan polusi di DKI Jakarta bisa meniru yang dilakukan di Beijing, China, dengan pemasangan alat deteksi polusi dibeberapa tempat.

"Kita butuh alat yang bisa deteksi berat molekul, bentuk molekul, kimia molekul. Kita akan siapkan ini. Jadu tahu penyebab polusi. Ini juga lagi lobi ke China, kalau bisa mobilnya pinjemin kita setahun," kata Budi.  

Adapun dalam penanganan polusi udara, Kementerian Kesehatan akan lebih berfokus pada sisi hilir, khususnya penurunan risiko dan dampak kesehatan. Selain itu, Kementerian Kesehatan juga membantu melakukan pemantauan kualitas udara di puskesmas.

Baca Juga: Penyelesaian Masalah Polusi Udara, Jokowi: Butuh Kerja Total, Kerja Bersama

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×