| : WIB | INDIKATOR |

Penerbangan harus waspadai abu Sinabung dan Dukono

Minggu, 21 Mei 2017 / 15:00 WIB

Penerbangan harus waspadai abu Sinabung dan Dukono

JAKARTA. Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengingatkan maskapai penerbangan untuk mewaspadai sebaran abu vulkanik akibat dari peristiwa alam gunung meletus. Pasalnya, debu vulkanik halus tersebut bisa tersedot ke dalam mesin pesawat dan menyebabkan mesin pesawat rusak atau terbakar.

Selain itu, sebaran abu yang pekat di sekitar bandar udara juga bisa menyebabkan jarak pandang menjadi pendek dan terbatas. Dua hal ini bisa menyebabkan keselamatan penerbangan terganggu.

Agus menegaskan bahwa keselamatan penerbangan adalah hal yang utama. Para pelaku operasional penerbangan harus berani menolak jika ada pihak-pihak yang memaksakan kehendak yang tidak sesuai dengan keselamatan penerbangan. Para pelaku penerbangan harus berani menolak untuk terbang jika dari data dan informasi yang resmi menyatakan penerbangan tersebut tidak terjamin keselamatannya.

“Saya ingatkan kepada semua insan penerbangan, terutama para pilot dan ATC, para General Manager, serta Kepala Bandara agar mewaspadai sebaran abu vulkanik ini. Sebelum melakukan operasional penerbangan, harus selalu meminta data dan pertimbangan dari BMKG setempat. Jangan memaksakan untuk terbang jika memang keadaan tidak memungkinkan." kata Agus dalam keterangan resminya akhir pekan.

Sedangkan bagi pesawat yang sudah terbang, lanjut Agus, maka pilotnya harus selalu berkoordinasi dengan pihak ATC untuk memberitahu jalur udara (airways/ ATS Route) yang aman dari sebaran abu vulkanik tersebut.

Terkait dengan hal tersebut, Agus juga mengimbau kepada segenap penumpang pesawat untuk maklum jika terjadi keterlambatan penerbangan akibat peristiwa alam ini. “Kepada penumpang pesawat, kami sampaikan agar bersabar dan memaklumi untuk menunggu sampai keadaan cuaca kondusif aman untuk penerbangan demi keselamatan bersama,"ujarnya.

Agus mengatakan, pelaku penerbangan tidak boleh mentolerir semua kemungkinkan dan celah yang akan berimplikasi dengan keselamatan penerbangan. Pinsip zero tolerance untuk kepentingan keselamatan dan keamanan penerbangan harus selalu dijalankan.

Agus juga menyatakan bahwa maskapai penerbangan dan pengelola bandara harus memberikan pelayanan kepada penumpang sesuai dengan aturan yang berlaku. Penumpang harus diberi informasi yang jelas terkait dengan keadaan ini. Dengan demikian penumpang bisa ditenangkan dan potensi konflik bisa diminimalkan.

Peringatan Agus Santoso ini dikarenakan pada hari ini telah terjadi dua letusan gunung di dua daerah yang berbeda di Indonesia. Yang pertama adalah letusan Gunung Sinabung di Sumatera Utara dan yang kedua letusan Gunung Dukono di Pulau Halmahera, Maluku Utara.

Gunung Sinabung meletus pada Sabtu (20/5) sekitar pukul 09.47 WIB dan menyemburkan abu vulkanik hingga ketinggian 6.060 meter (19.998 feet). Abu menyebar dari arah Timur menuju Tenggara dengan kecepatan 08-12 knots. BMKG Stasiun Meteorologi kelas I Kualanamu menyatakan semburan Gunung Sinabung tersebut dalam level AWAS (Warning).

Hingga saat ini, belum ada ATS Route yang terdampak. Termasuk dua bandara yang terdekat yaitu Bandara Kualanamu yang jaraknya 37 Nautical Mille (NM) dan Bandara Alas Leuser yang berjarak 24 NM.

Sementara itu, Gunung Dukono yang juga meletus di hari yang sama menyebabkan Bandara Gamarmalamo di Galela ditutup. Berdasar Notam yang dikeluarkan Ditjen Pe rhubungan Udara no. C4305/17, Bandara Gamarmalamo ditutup mulai tanggal 20 Mei 2017 pukul 14.46 WIT hingga tanggal 21 Mei 2017 pukul 11.00 WIT.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Editor: Hendra Gunawan

GUNUNG KELUD MELETUS

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0099 || diagnostic_api_kanan = 0.4156 || diagnostic_web = 2.6753

Close [X]
×