kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS1.004.000 1,31%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Stagnan di Agustus, Cadangan Devisa 2022 Diramal Capai US$ 140 Miliar


Rabu, 07 September 2022 / 16:40 WIB
Stagnan di Agustus, Cadangan Devisa 2022 Diramal Capai US$ 140 Miliar
ILUSTRASI. Bongkar muat petikemas di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Senin (8/4). Stagnan di Agustus, Cadangan Devisa 2022 Diramal Capai US$ 140 Miliar.


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) melaporkan, cadangan devisa Indonesia pada akhir Agustus 2022 tercatat US$ 132,2 miliar. Angka ini tidak mengalami perubahan jika dibandingkan dengan posisi pada Juli 2022 yang juga sebesar US$ 132,2 miliar.

Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, perkembangan posisi cadangan devisa pada Agustus 2022 tersebut dipengaruhi oleh penerimaan pajak dan jasa, penerimaan devisa migas, di tengah kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar rupiah sejalan dengan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.

"Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan," ujar Erwin dalam keterangan resminya, Rabu (7/9).

Baca Juga: Cadangan Devisa RI Stagnan di Level US$ 132,2 Miliar pada Agustus 2022

Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman mengatakan bahwa sektor eksternal masih tangguh meskipun ada ketidakpastian global. Meski begitu, surplus barang dalam neraca transaksi berjalan cenderung akan menyusut ke depannya.

Faisal berharap, impor dapat mengimbangi ekspor seiring dengan percepatan pemulihan ekonomi di dalam negeri. Perekonomian Indonesia yang tumbuh kuat di Kuartal II-2022 menunjukkan peningkatan produksi dan juga konsumsi domestik.

Selain itu, tren kenaikan harga komoditas juga terlihat mulai mereda di tengah kekhawatiran akan terjadinya resesi yang dapat melemahkan permintaan global.

"Dengan demikian, hal ini dapat berisiko melemahnya kinerja ekspor di paruh kedua tahun 2022 (2H22)," ujar Faisal kepada Kontan.co.id , Rabu (7/9).

Baca Juga: Bergerak Liar, IHSG Turun 0,01% pada Awal Perdagangan Dibayangi Memerahnya Bursa Asia

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×