kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45685,72   13,58   2.02%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Simak jurus BI untuk menahan pelemahan rupiah karena efek jatuhnya yuan


Selasa, 06 Agustus 2019 / 07:10 WIB
Simak jurus BI untuk menahan pelemahan rupiah karena efek jatuhnya yuan

Reporter: Grace Olivia | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Depresiasi mata uang yuan China ke level terendahnya selama satu dekade terakhir memicu pelemahan rupiah hari ini, Senin (5/8). 

Bank Indonesia mencatat, kurs tengah rupiah ditutup melemah ke level  Rp 14.231 per dollar AS. Sementara di pasar spot, nilai tukar melemah 0,49% ke posisi Rp 14.255 per dollar AS. 

Baca Juga: Mata uang China anjlok ke level terendah dalam satu dekade, siap perang mata uang?

Untuk mencegah pelemahan mata uang Garuda yang lebih dalam, Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Moneter BI Nanang Hendarsah mengatakan, Bank Indonesia tetap berada di pasar. 

“BI berada di pasar dengan melakukan triple-intervention di pasar spot, pasar SBN, dan DNDF,” ujar Nanang kepada Kontan.co.id, Senin (5/8). 

Nanang menilai, sebagian besar pelepasan SBN oleh asing hari ini dilakukan dalam rangka aksi ambil untung (profit taking) oleh para trader jangka pendek. Ia meyakini, para investor jangka panjang (real money investor) masih tetap menahan kepemilikannya di SBN. 

Baca Juga: Mata uang yuan merosot, begini dampaknya ke pasar domestik

Masuknya BI ke pasar, menurut Nanang, berhasil mencegah berlanjutnya pelepasan SBN oleh investor asing hari ini. Lantas, nilai tukar rupiah tetap terjaga dan tidak melemah terlalu tajam layaknya mata uang Asia lain. 

“Di pasar DNDF, BI juga terus menjual DNDF baik melalui lelang maupun via delapan money brokers untuk menyediakan instrumen lindung nilai bagi nasabah dan perbankan, sehingga tidak terlalu banyak masuk pasar spot (demand smoothing),” terang Danang. 

Secara keseluruhan, BI terus memantau perkembangan risiko eksternal terhadap kondisi nilai tukar rupiah. Nanang menilai, berlanjutnya perang dagang berpotensi memicu The Fed melanjutkan penurunan suku bunganya. 

Baca Juga: Perang mata uang berpotensi menambah tekanan kinerja ekspor Indonesia

“Prolog trade war akan membuat pertumbuhan  ekonomi global semakin merosot dan memicu the Fed lebih agresif menurunkan suku bunga, karena ekonomi global yang melemah akan mempengaruhi ekonomi AS juga,” tandasnya. 

BI sendiri pada Rapat Dewan Gubernur Juli lalu telah memangkas suku bunga sebesar 25 basis poin (bps) untuk menjaga momentum pertumbuhan ekonomi dalam negeri. Adapun, BI memberi sinyal ruang penurunan suku bunga lanjutan masih terbuka di sepanjang sisa tahun ini. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×