CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Pertimbangan Sri Mulyani tetap naikkan tarif cukai rokok 12,5% pada 2021


Kamis, 10 Desember 2020 / 14:28 WIB
Pertimbangan Sri Mulyani tetap naikkan tarif cukai rokok 12,5% pada 2021
ILUSTRASI. Pertimbangan Sri Mulyani tetap naikkan tarif cukai rokok 12,5% pada 2021


Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan rata-rata kenaikan tarif cukai hasil tembakau (CHT) atau cukai rokok tahun depan sebesar 12,5%. Sri Mulyani menyampaikan, kebijakan tersebut diambil setelah melalui beberapa aspek pertimbangan.

Pertama, dengan kenaikan tarif CHT dari sisi kesehatan diharapkan akan mengendalikan konsumsi rokok, menurunkan prevalensi merokok terutama pada anak-anak dan perempuan.

Sri Mulyani mengatakan, prevalensi merokok secara umum diharapkan akan turun menjadi 33,2% pada 2021 dari sebelumnya 33,8%. Dan prevalensi merokok untuk anak-anak usia 10-18 tahun akan tetap diupayakan diturunkan sesuai target RPJMN yakni 8,7% pada 2024.

“Kenaikan CHT akan menyebabkan rokok menjadi lebih mahal atau affordability indexnya naik jadi 13,7%-14%, sehingga makin tidak dapat terbeli,” kata Menkeu dalam Konfrensi Pers Kebijakan Cukai 2021, Kamis (10/12).

Baca Juga: Tarif cukai rokok naik tahun depan, harga saham GGRM & HMSP mentok auto reject bawah

Kedua, kebijakan CHT memperhatikan aspek tenaga kerja utamanya bagi industri sigaret kretek tangan (SKT) yang penyerapan tenaga kerjanya sebanyak 158.552 orang. Makanya, tarif cukai SKT tahun depan tidak naik.

Ketiga, kebijakan kenaikan CHT ini memperhatikan aspek para petani. Kata Sri Mulyani, sasaran kenaikan tarif cukai memperhatikan tingkat serapan tembakau dari petani lokal.

“Kenaikan tarif cukai SKT yang lebih rendah atau yang tidak tidak naik diharapkan akan memberikan kepastian pada penyerapan hasil tembakau para petani,” ujar Menkeu.

Dengan demikian, harapannya sekitar 526.000 kepala keluarga yang masih menggantungkan pada pertanian tembakau masih tetap dalam situasi yang tidak terancam oleh kenaikan CHT.

Baca Juga: Menkeu Sri Mulyani: Pemerintah tidak melakukan simplifikasi cukai rokok

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×