kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,98   -4,21   -0.41%
  • EMAS930.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Pemerintah tetapkan kegiatan berkumpul saat libur Nataru maksimal 50 orang


Senin, 06 Desember 2021 / 19:01 WIB
Pemerintah tetapkan kegiatan berkumpul saat libur Nataru maksimal 50 orang
ILUSTRASI. Pengunjung memilih hiasan natal yang mulai dijajakan di salah satu mal di Tangerang, Selasa (30/11). Pemerintah tetapkan kegiatan berkumpul saat libur Nataru maksimal 50 orang.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah menetapkan kegiatan berkumpul saat libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) dibatasi maksimal 50 orang. Kebijakan tersebut menyusul antisipasi potensi adanya lonjakan kasus karena pergerakan masyarakat saat libur Nataru.

Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, aturan tersebut merupakan arahan langsung dari Presiden Joko Widodo dalam Ratas Evaluasi Pelaksanaan PPKM.

"Jadi seluruh kegiatan pada saat Nataru nanti dibatasi maksimal 50 orang dan Menteri Dalam Negeri akan mengeluarkan inmendagri khusus," kata Airlangga dalam Konferensi Pers Evaluasi PPKM, Senin (6/12).

Nantinya pelaksanaan PPKM pada periode Nataru akan disesuaikan dengan level Badan Kesehatan Dunia (WHO). Detil aturan PPKM saat Nataru akan dijelaskan dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri.

Baca Juga: Perbankan siapkan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru

Kegiatan-kegiatan di mal dan restoran juga akan dibatasi maksimal 75% dengan maksimal 50 orang. Untuk kegiatan travelling hanya diperbolehkan bagi mereka yang sudah melakukan vaksinasi Covid-19. "Artinya yang tidak divaksin atau belum divaksin tidak boleh melakukan travelling," imbuhnya.

Perkembangan penanganan kasus Covid-19 di Indonesia per 5 Desember 2021 tercatat ada 7.526 kasus aktif atau 0,18% dari kasus global. Jumlah tersebut masih di bawah rata-rata kasus global.

"Untuk kasus harian seven day moving average 250 kasus per 5 Desember 196 kasus, Jawa-Bali 134 kasus dan luar jawa 45. Seluruh angka reproduction ratenya di bawah 1. Jadi seluruh pulau di bawah 1," jelasnya.

Khusus untuk di luar jawa-bali jumlahnya 45 kasus dengan seven day moving average 71 kasus, dimana kasus menurun 98% dan kasus kematian sebesar 3,12% serta tingkat kesembuhannya sebesar 96,59%.

Baca Juga: Bukan karantina 10 hari, PPKM level 3 lebih berdampak pada industri pariwisata

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×