kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Pemerintah janji akan terus melakukan perbaikan data dalam penyaluran bansos


Jumat, 17 Juli 2020 / 11:46 WIB
Pemerintah janji akan terus melakukan perbaikan data dalam penyaluran bansos
ILUSTRASI. Relawan dari Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) menyalurkan bantuan sosial (bansos) untuk warga di Sekretariat DPP Pospera, Jakarta, Kamis (11/6/2020). Bantuan yang akan didistribusikan ke beberapa wilayah ini dilakukan guna meringankan beban warga yang ku

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan, pihaknya akan terus menyesuaikan dan memperbaiki kebijakan penyaluran bantuan sosial (bansos) dari segi keterbatasan data, serta perbaikan pelaksanaan proyek infrastruktur untuk penyaluran bansos.

Selain itu, pemerintah akan bersikap terbuka dan fleksibel terhadap dinamika yang ada, serta mempersiapkan berbagai skenario dan rencana kontijensi untuk menghadapi ketidakpastian.

Baca Juga: Pemerintah akan perbaharui aturan tentang dana pensiun

“Saya setuju data ini adalah area yang perlu ditingkatkan lagi oleh pemerintah. Dengan adanya desentralisasi dan otonomi Indonesia, tentunya memberikan tanggung jawab lebih bagi pemerintah daerah (Pemda) untuk mengupdate data kepada kelompok atau keluarga miskin,” ujar Sri dalam peluncuran Indonesia Economic Prospects, Kamis (16/7).

Kemenkeu juga akan mendukung Pemda agar bisa mengupdate data dari satu rumah ke rumah tangga lain yang membutuhkan dukungan, sehingga mereka bisa diidentifikasi dan data ini bisa terus ditingkatkan.

Baca Juga: Ancaman resesi kini justru dinilai sebagai kenormalan baru di tengah pandemi corona

Sebagaimana diketahui, pertumbuhan ekonomi dibangun atau didasari dari mobilisasi orang, barang, dan modal dengan tanpa batas. Ketiga faktor tersebutlah yang menciptakan pertumbuhan ekonomi di negara-negara emerging yang maju dan juga negara berkembang.

Dengan melihat proyeksi pertumbuhan ekonomi dalam masa pandemi yang diperkirakan mengalami kontraksi, maka Indonesia harus bersiap untuk melihat aspek mana saja yang optimistis akan bertumbuh dan aspek mana saja yang tidak akan bertumbuh.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×