CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Mengulik Isu G20, Tempo BNI The Bilateral Forum 2022 Digelar


Kamis, 19 Mei 2022 / 18:00 WIB
Mengulik Isu G20, Tempo BNI The Bilateral Forum 2022 Digelar
ILUSTRASI. Bahas Isu G20, Tempo BNI The Bilateral Forum 2022 Digelar


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pandemi Covid-19 telah memberikan dampak buruk terhadap Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Hasil survei beberapa lembaga seperti BPS, Bappenas, dan World Bank menunjukkan pandemi menyebabkan banyak UMKM kesulitan melunasi pinjaman serta membayar tagihan listrik, gas, dan gaji karyawan.

Beberapa diantaranya sampai harus melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK). Kendala lain yang dialami UMKM, antara lain sulitnya memperoleh bahan baku, permodalan, pelanggan menurun, distribusi, dan produksi terhambat.

Untuk melewati pandemi, UMKM mengandalkan bantuan pemerintah. Indonesia telah menyediakan insentif dukungan bagi UMKM melalui program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di tahun 2020 dengan realisasi penyaluran sebesar Rp 112,84 triliun telah dinikmati oleh lebih dari 30 juta UMKM. Sementara untuk tahun 2021, Pemerintah menganggarkan PEN sebesar Rp 121,90 triliun untuk menjaga kelanjutan momentum pemulihan ekonomi.

Titik cerah pemulihan ekonomi tiba sejak tongkat estafet Presidensi G20 diberikan ke Indonesia akhir Oktober 2021, Presiden Joko Widodo berharap kesempatan ini digunakan secara maksimal. 

Baca Juga: Menperin: Ekspor Industri Manufaktur Terus Naik Berkat Hilirisasi

Adapun substansi dari G20 terdiri dari jalur keuangan (Finance Track) dan jalur non-keuangan (Sherpa Track). Isu yang dibahas pada Sherpa Track terkait sektor riil, antara lain tentang kesehatan, ketenagakerjaan, perdagangan-investasi-industri, ekonomi digital, pariwisata, energi dan lingkungan, pembangunan, antikorupsi, serta pemberdayaan perempuan dan pemuda.

Mengutip siaran pers, Kamis (19/5), menangkap isu-isu yang menjadi perhatian seri G20, Tempo.co menyelenggarakan Tempo BNI The Bilateral Forum  2022 pada Kamis, 12 Mei 2022 di Ballroom Hotel The Langham, Jakarta. Ada tiga sesi dalam forum ini yaitu sesi pertama pukul 10.00-12.00 dengan tema “Peran Usaha Kecil dan Menengah (UKM) dalam Pembangunan Ekonomi”.

Sesi kedua pada pukul 13.00 – 15.00 dengan tema “Pemulihan Ekonomi Setelah Pandemi”, sementara sesi ketiga pada 16.00 – 18.00 dengan tema “Pemulihan Ekonomi melalui Pariwisata dan Manufaktur.” 

Tempo BNI The Bilateral Forum 2022 dibuka oleh  Bapak Menteri Kordinator Perekonomian Airlangga Hartarto dan Direktur Utama Tempo Media Group Arif Zulkifli. Pada sesi pertama yang dimoderatori Direktur Tempo.co A A. Wahyu Dhyatmika. Pada sesi ini Menteri Koperasi dan UKM RI Teten Masduki, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, Duta Besar Australia untuk Indonesia Penny Williams PSM, Duta Besar India untuk Indonesia Manoj Kumar Bharti, dan Direktur Bisnis UMKM BNI Muhanmad Iqbal.

Baca Juga: Bersiap Melarang Eskpor Bauksit dan Timah, Ini Penjelasan Menteri Investasi

Sementara pada sesi kedua Wakil Menteri Keuangan Bapak Suahasil Nazara  sebagai pembicara utama. Dilanjutkan dengan para pembicara lainnya yaitu Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Sung Y. Kim, Kepala Perwakilan Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor-Leste Satu Kahkonen. Duta Besar Jerman untuk Indonesia Ina Lepel, Operating Partner East Ventures David Audy , serta Kepala Bapedda Kota Makassar Firman Hamid.

Pada sesi ketiga, Tempo BNI Bilateral Forum 2022 dimoderatori Melissa Karim dengan pembicara utama dan panelis Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Uno dan Staf Ahli Bidang Ekonomi Makro Kementerian Investasi/BKPM Indra Darmawan, dilanjutkan dengan pembicara dari Bank Indonesia Bapak I GP Wira Kusuma, Duta Besar Jepang untuk Indonesia Kanasugi Kenji, Wakil Duta Besar Inggris untuk Indonesia Rob Fenn, dan Puteri Pariwisata Bangka Belitung 2017 Banadhi Kurnia Dewi. 

Adanya Tempo BNI Bilateral Forum diharapkan memberikan pemahaman yang luas dari para pemangku kepentingan tentang strategi kebijakan dan perjanjian bilateral antara sesama negara G20 mengenai ekonomi. Selain itu, forum ini juga diharapkan dapat memberikan masukan dan dukungan kepada pembuat kebijakan, pemangku kepentingan, dan investor pada UKM, perbankan, pariwisata, dan industri manufaktur. Wawasan dari forum ini juga akan memandu investor dalam menavigasi bisnis mereka di era pasca pandemi

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×