kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.792
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Jangan jadikan Lebaran sebagai momentum korupsi

Senin, 11 Juni 2018 / 19:57 WIB

Jangan jadikan Lebaran sebagai momentum korupsi
ILUSTRASI. Pemudik Lebaran



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Peneliti Indonesian Corruption Watch Donal Fariz mengingatkan agar momentum hari raya Idul Fitri tak jadi ajang berperilaku koruptif bagi kepala daerah.

Sebab ia menilai, ajang Idul Fitri kerap dimanfaatkan oleh berbagai kepala daerah untuk mengeruk untung yang tak legal. Terlebih sebentar lagi juga hajatan Pilkada hadir. "Sederhana saja kepala daerah sering ditagih dengan berbagai macam tagihan dari tim sukses, masyarakat, itu bentuk hal yang memicu kepala daerah sering mencari sumber pendapatan lain, karena memang tagihannya banyak," katamya saat dihubungi Kontan.co.id, Senin (11/6).

Donal juga mengingatkan agar masyarakat juga tak mewajarkan perilaku koruptif macam ini. Termasuk memberikan barang maupun uang kepada para pejabat daerah saat Idul Fitri.

"Benar juga ada istilah structural corruption, dan cultural corruption. Jadi ada titik temu antara para kepala daerah yang mencari pendapatan mrnjrlang pilkada, dan masyarakat yang juga pragmatis," sambungnya.

Dalam waktu kurang dari seminggu saja, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menetapkan tiga tersangka korupsi yang merupakan kepala daerah. Mereka adalah Bupati Purbalingga Tasdi pada 6 Juni 2018, dan Bupati Tulungagung Syahri Mulyo, serta Walikota Blitar Muhammad Samanhudi Anwar.

Ketiganya diduga melakukan tindak korupsi terkait adanya suap dan memberikan janji kepada pemberi suap.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Laode Syarif mengatakan bahwa modus suap atau menerima gratifikasi memang jadi modus paling sering dilakukan kepala daerah untuk korupsi.

"Kebanyakan modus korupsi yang dilakukan adalah suap, dan dilakukan secara sederhana," kata Laode saat dihubungi KONTAN pekan lalu.

Sementara Donal menambahkan, sejatinya pemerintah telah banyak melakukan langkah pencegahan, sayangnya budaya korupsi di masyarakat memang sulit diatasi.

"Sebenarnya kalau bicara langkah preventif, pemerintah sudah cukup, di Undang-undqng tipikor juga banyak langkah, hanya saja memang budaya seperti ini masih menggurita di masyarakat," lanjutnya.

 


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Sofyan Hidayat

LEBARAN

Tag
TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0024 || diagnostic_api_kanan = 0.0960 || diagnostic_web = 0.4022

Close [X]
×