kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,90   15,53   2.01%
  • EMAS1.029.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Erick Thohir: Mungkin tak akan ada lagi BUMN saat Indonesia jadi negara besar di 2045


Jumat, 03 Juli 2020 / 09:39 WIB
Erick Thohir: Mungkin tak akan ada lagi BUMN saat Indonesia jadi negara besar di 2045
ILUSTRASI. Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (14/11/2019). Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan bila menjadi negara besar di 2045, bisa saja BUMN tidak ada lagi di Indonesia.. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasar

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Dunia telah meningkatkan status Indonesia dari negara pendapatan menengah ke bawah (lower middle income) menjadi berpenghasilan menengah ke atas (upper middle income).

Bahkan pemerintah menargetkan Indonesia bisa menjadi lima besar negara dengan kekuatan ekonomi terbesar dunia pada 2045.

Baca Juga: Genjot realisasi ketahanan pangan, pemerintah siapkan pengembangan food estate

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyatakan bila menjadi negara besar di 2045, bisa saja BUMN tidak ada lagi di Indonesia. Lantaran masyarakat sudah tidak membutuhkan perusahaan negara yang memiliki tugas untuk memberikan subsidi.

"Saya nggak tahu apakah 2045 ada BUMN lagi atau tidak. Mungkin saja nggak ada, karena 2045 daya beli masyarakat sudah tinggi," kata Erick virtual conference, Kamis malam (2/7).

Prediksi Erick ini tak terlepas dari peranan BUMN sebagai pengendali perekonomian Indonesia masih besar. Ia mengaku sepertiga perusahaan BUMN masih menjadi pengendali perekonomian. Ia pun becermin kepada Amerika Serikat yang sudah tidak mengenal perusahaan pelat merah.

"Hari ini memang bisnis di Indonesia beda dengan negara lain. Di Amerika kita sudah tidak kenal yang namanya BUMN tapi di China, atau di beberapa negara yang mixed seperti Singapura, Malaysia, masih ada. Tapi modelnya kita lebih mirip sama China," papar Erick.

Baca Juga: Erick Thohir temukan 53 kasus korupsi di perusahaan BUMN

Selain itu, Erick bilang menggunakan kaca mata swasta, perusahaan pelat merah telah menjadi tulang punggung publik di Indonesia.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×