kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

BNPB serukan agar warga tak jadikan bencana sebagai tontonan


Senin, 20 Januari 2020 / 16:02 WIB
BNPB serukan agar warga tak jadikan bencana sebagai tontonan
ILUSTRASI. Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana menyampaikan refleksi bencana sepanjang tahun 2019. Bencana 2019 timbulkan kerugian hingga Rp 80 triliun.

Reporter: Venny Suryanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau kepada masyarakat agar tidak menjadikan peristiwa alam sebagai tontonan karena dapat berpotensi menjadi bencana baru, sebagaimana yang menimpa warga saat menyaksikan banjir bandang dari atas Jembatan Gantung Cawang di Kecamatan Padang Guci Hulu, Kabupaten Kaur, Bengkulu, Minggu (19/1) sore.

Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Agus Wibowo mengatakan, para warga yang tengah menonton aliran sungai berjumlah 30 orang jatuh ke sungai setelah Jembatan Gantung Cawang putus karena tak kuat menahan beban dari para warga.

Baca Juga: Jokowi minta persiapan pembenahan lima zona di Labuan Bajo

"Dari seluruh warga tersebut 9 jiwa meninggal dunia, satu dinyatakan hilang dan 20 selamat," kata Agus dalam siaran pers, Senin (20/1).

Dalam rilis yang dikeluarkan BNPB sebelumnya, putusnya Jembatan Gantung Cawang disebabkan oleh terjangan banjir bandang sehingga menimbulkan korban jiwa.

Namun melalui komunikasi lebih lanjut dan verifikasi data terbaru dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kaur, putusnya jembatan diduga dikarenakan tidak kuat menahan beban.

Baca Juga: BMKG merilis peringatan waspada potensi hujan lebat, ini wilayahnya




TERBARU

Close [X]
×