kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,11   -24,03   -2.49%
  • EMAS929.000 -0,11%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

Awas, virus corona varian baru Delta Plus lebih menular, sudah menyebar di Eropa


Rabu, 27 Oktober 2021 / 06:56 WIB
Awas, virus corona varian baru Delta Plus lebih menular, sudah menyebar di Eropa
ILUSTRASI. Awas, virus corona varian baru Delta Plus lebih menular

Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Varian virus corona Delta turut menyebabkan lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia pada Juni-Agustus 2021. Kini, muncul varian baru virus corona, yakni Delta Plus yang tengah diwaspadai pemerintah. Apa itu virus corona Delta Plus? 

Varian virus corona Delta Plus atau AY.4.2 adalah turunan dari virus corona Delta. Virus corona Delta Plus ini diketahui salah satu penyebab yang memicu lonjakan kasus di Inggris.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, pihaknya terus memonitor varian virus corona Delta Plus ini. Sejauh ini, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI belum mendeteksi varian baru AY.4.2 / virus corona Delta Plus ini masuk ke Indonesia. 

“Kami sudah memonitor kemungkinan adanya varian-varian baru. Kami sudah lihat bahwa di Inggris ada satu varian yang berpotensi mengkhawatirkan, yaitu AY.4.2 yang belum masuk di Indonesia, yang sekarang terus kami monitor perkembangannya seperti apa,” kata Budi dikutip dalam keterangan tertulis, Selasa (26/10/2021).

Varian virus corona Delta Plus ini merupakan turunan dari varian Delta, yang telah menyebabkan peningkatan kasus cukup signifikan di Inggris sejak Juli hingga Oktober 2021.

Baca juga: Perlu Anda ketahui, ini efek Covid-19 pada penderita diabetes

Apa itu varian AY.4.2 / virus corona Delta Plus?

Varian virus corona AY.4.2 adalah turunan dari varian virus corona Delta. Varian AY.4.2 saat ini menyebar di Inggris, dan telah dikonfirmasi munvul di Amerika Serikat (AS). Dikutip NDTV, sub-garis keturunan AY.4.2 / virus corona Delta Plus mengandung dua mutasi pada protein lonjakannya, yaitu A222V dan Y145H.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UHKSA) memberikan sub-garis keturunan varian Delta AY.4 dengan nama resmi VUI-21OCT-01. Melansir Healthline, menurut data resmi terbaru, AY.4.2 juga disebut sebagai “Delta Plus”, dan telah diidentifikasi di sekitar 6 persen kasus di Inggris.

Virus corona Delta Plus kemungkinan lebih menular

Data menunjukkan, varian AY.4.2 / virus corona Delta Plus kemungkinan 10 persen lebih menular dibandingkan varian Delta yang paling umum, AY.4. Hal ini diungkapkan oleh Direktur University College London Genetics Institure Francois Balloux, PhD.   

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengungkapkan, varian Delta sangat menular dan lebih tahan terhadap pengobatan dibandingkan varian aslinya. Adanya peningkatan sebesar 10 persen ini dapat menjadikan varian baru, AY.4.2 / virus corona Delta Plus menjadi varian paling menular.

Namun, meskipun lebih menular tidak selalu mengartikan lebih mengkhawatirkan. “Menular bukan berarti lebih berbahaya. Bukan berarti lebih ganas,” ujar Spesialis Penyakit Dalam dan Paru di Lenox Hill Hospital di New York.

Dr Len Horovitz. Horovitz menjelaskan, masa inkubasi virus corona Delta Plus yang lebih pendek membuat virus lebih cepat dan lebih mudah menyebar dibandingkan yang membutuhkan masa inkubasi lebih lama.

Vaksin efektif melawan virus corona Delta Plus 

Menurut Horovitz, tidak mungkin varian virus corona Delta Plus dapat menghindari semua kekebalan terkait vaksin corona. Potensi penularan varian mengartikan adanya peningkatan kasus secara signifikan, yang dapat menyebabkan lebih banyak orang dengan penyakit serius. “Saat ada lebih banyak kasus, muncul lebih banyak kemungkinan komplikasi, dan rawat inap. Tapi, vaksin melindungi dari rawat inap dan kematian,” ujarnya.

Vaksin booster

Para ahli menilai, sistem kekebalan tubuh kemungkinan telah dirangsang lebih kuat oleh vaksinasi. Namun, bukan berarti suntikan booster menjadi tidak penting. Kendati begitu, memvaksinasi orang dewasa lebih penting daripada booster, yang mungkin hanya sedikit membantu mencegah lonjakan.

Memvaksinasi semua orang menjadi cara terbaik untuk melindungi diri dari corona, dan tanpa vaksinasi secara universal, pandemi tidak akan berakhir.

Negara yang melaporkan virus corona Delta Plus 

Menurut cov-lineages.org, Inggris Raya telah menyumbang 92 persen kasus AY.4.2 / virus corona Delta Plus diikuti oleh Denmark dan Jerman, masing-masing sebesar 1 persen. Varian virus corona Delta Plus ini juga telah dilaporkan di AS, Israel, dan Rusia. Di Israel, pemerintah mengonfirmasi temuan kasus AY.4.2 / varian virus corona Delta Plus pada seorang bocah lelaki berusia 11 tahun yang tiba dari Eropa.

UKHSA menyatakan, meskipun terdapat bukti bahwa AY.4.2 / virus corona Delta Plus masih muncul, tapi nampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah. Dalam hal suntikan vaksin Covid-19, sub-garis keturunan varian Delta tidak membuat vaksin yang saat ini digunakan menjadi kurang efektif untuk melawannya.

Itulah informasi mengenai varian virus corona Delta Plus. Tetap  patuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, dan menjauhi kerumunan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pemerintah Waspadai Varian Virus Corona AY.4.2 "Delta Plus", Apa Itu?",


Penulis : Mela Arnani
Editor : Rizal Setyo Nugroho

Selanjutnya: Apakah kamu perlu vaksin booster COVID-19? Simak jawaban WHO

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Tuntas Mendelegasikan Tugas Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale Batch 4

[X]
×