kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS1.004.000 1,31%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

6 Kapal isolasi terapung sudah tersedia untuk pasien Covid-19


Jumat, 20 Agustus 2021 / 04:33 WIB
6 Kapal isolasi terapung sudah tersedia untuk pasien Covid-19
ILUSTRASI. Pemerintah menyediakan enam kapal isolasi terapung bagi pasien Covid-19 di berbagai daerah. ANTARA FOTO/Fransisco Carolio/Lmo/rwa.


Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Demi mempercepat penanganan Covid-19 di Indonesia, Pemerintah menyediakan enam kapal isolasi terapung bagi pasien Covid-19 di berbagai daerah. 

Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Agus H Purnomo mengatakan, pihaknya terus memantau dan mengevaluasi pelaksanaan program ini agar berjalan dengan lancar. 

"Pemerintah menyediakan fasilitas ini (kapal isolasi terapung), bahkan Bapak Menteri Perhubungan sudah melaporkan kepada Bapak Presiden, dan program ini didukung sepenuhnya dengan memanfaatkan kapal-kapal yang portstay sebagai tempat isolasi," kata Agus dalam diskusi daring 'Dukungan Transportasi Laut dalam Penanganan Pandemi Covid-19', seperti dilansir dari Antara, Kamis (19/8/2021). 

Agus berharap, Pemerintah Daerah juga turut berperan aktif menjalin sinergi dengan para pemangku kepentingan lainnya supaya manfaat program ini benar-benar dirasakan oleh masyarakat. 

Baca Juga: UPDATE Corona di Jakarta Kamis (19/8), positif 1.175, sembuh 2.121, meninggal 57

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut, Capt. Mugen Sartoto menjelaskan, penggunaan kapal isolasi terapung pertama kali diusulkan oleh Pemerintah Kota Makassar, yang kemudian mendapat dukungan penuh oleh Pemerintah Pusat melalui Kemenhub. 

Ia mengatakan, KM Umsini telah resmi digunakan menjadi tempat isolasi apung terpadu yang dapat menampung hingga 785 pasien Covid-19 OTG (orang tanpa gejala) dan gejala ringan, sejak Senin 2 Agustus 2021. 

Disusul kemudian oleh KM. Tatamailau dengan kapasitas 458 bed (448 bed untuk pasien dan 10 bed untuk nakes), yang akan ditempatkan di Pelabuhan Bitung untuk melayani Masyarakat Kota Bitung dan Kabupaten Minahasa Utara. 

Baca Juga: Kemampuan indra penciuman hilang setelah vaksin Covid-19, ini dua penyebabnya

Lalu, KM. Bukit Raya dengan kapasitas 463 bed (450 bed untuk pasien dan 13 bed untuk nakes), yang akan ditempatkan di Pelabuhan Belawan untuk melayani Masyarakat Kota Medan. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×