: WIB    —   
indikator  I  

Kasus e-KTP, Andi Narogong dituntut bui 8 tahun

Kasus e-KTP, Andi Narogong dituntut bui 8 tahun

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Terdakwa kasus korupsi KTP-elektronik Andi Agustinus alias Andi Narogong dituntut agar dipenjara selama 8 tahun dan membayar denda sebanyak Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan.

"Menuntut supaya majelis hakim yang mengadili dan memeriksa perkara ini, menyatakan terdakwa Andi Agustinus alias Andi Narogong terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama," ujar salah satu jaksa pada KPK yang membacakan nota tuntutan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (7/12).

Dalam pertimbangannya, jaksa juga menyebut Andi menikmati duit sebanyak US$ 2,1 juta dalam kasus korupsi e-KTP ini, sehingga harus mengembalikan kepada negara atau sekitar Rp 21 miliar.

Selain itu, jaksa juga menguraikan keterlibatan pihak-pihak lain. Salah satunya, jaksa bilang bahwa Andi mengakui politikus Partai Golkar Setya Novanto beberapa kali meminta jatah 5% dari total proyek senilai Rp 5,9 triliun ini.

Permintaan duit tersebut juga dibahasnya bersama eks Dirut PT Sandipala Arthaputra Paulus Tannos dan Dirut PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudiharjo.

Lantaran menjanjikan bagian 5% dari total nilai proyek ini, jaksa menguraikan bahwa Novanto memiliki hubungan khusus dengan Andi. Dampaknya, Andi pun memiliki pengaruh guna melobi sejumlah pihak-pihak lain seperti anggota DPR RI, pejabat Kementerian Dalam Negeri dan para vendor.


Reporter Teodosius Domina
Editor Sanny Cicilia

DUGAAN KORUPSI E-KTP

Feedback   ↑ x