CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.031,93   22,42   2.22%
  • EMAS986.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Tes SKB CPNS 2021 dimulai, ini aturan yang harus dipatuhi agar lolos seleksi


Kamis, 25 November 2021 / 05:05 WIB
Tes SKB CPNS 2021 dimulai, ini aturan yang harus dipatuhi agar lolos seleksi


Reporter: kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Setelah lolos seleksi kompetensi dasar (SKD) peserta calon pegawai negeri sipil (CPNS) 2021 mulai menjalani tes seleksi kompetensi bidang (SKB). Bagi yang akan menjalani SKB CPNS 2021, jangan meremehkan hal-hal berikut. Pasalnya, kamu bisa gagal lolos seleksi CPNS 2021 jika tak mematuhi aturan SKB.

Tes SKB bagi CPNS mulai digelar pada 15 November. Tes SKB CPNS diselenggarakan secara tidak serentak, tergantung pelaksanaan di masing-masing instansi pemerintah.

Tes SKB merupakan penentu kelolosan seleksi CPNS 2021. Pasalnya, nilai tes SKB CPNS 2021 berkontribusi lebih besar dibandingkan nilai tes SKD dalam penentuan kelolosan CPNS 2021.

Namun, selain memperhatikan materi ujian tes SKB CPNS 2021, peserta juga perlu memperhatikan aturan yang harus dipatuhi. Melanggar aturan tes SKB CPNS bisa menyebabkan gagal lolos seleksi.

Berikut aturan dan hal-hal yang bisa menggugurkan atau tidak lolos mengikuti SKB CPNS, yakni:

a. Peserta yang terlambat hadir tidak diperkenankan masuk untuk mengikuti seleksi dan dianggap gugur;

b. Peserta yang tidak membawa kelengkapan dokumen persyaratan dan/atau terbukti memberikan dokumen palsu tidak diperkenankan mengikuti seleksi dan dianggap gugur; dan

c. Peserta yang melanggar ketentuan pelaksanaan SKB tidak diperkenankan mengikuti seleksi dan dianggap gugur.

"Bagi pelamar yang memberikan keterangan tidak benar/palsu pada saat pendaftaran, pemberkasan maupun setelah diangkat menjadi CPNS/PNS, BKN berhak membatalkan kelulusan serta memberhentikan status sebagai CPNS/PNS," isi dari surat pengumuman dari BKN tentang jadwal pelaksanaan SKB menggunakan CAT CPNS BKN.

Baca Juga: Jadwal SKB CPNS tahap II sudah diumumkan, cek di laman kementerian

Jadwal tes SKB CPNS BKN

Tes SKB CPNS di BKN akan dimulai 27 November hingga Desember mendatang di berbagai titik lokasi ujian masing-masing daerah yang dijadwalkan berbeda-beda. Sebelum mengikuti ujian tersebut, peserta diingatkan kembali persyaratan yang mesti dibawa serta dipatuhi agar bisa lolos mengikuti SKB, meliputi:

a. Melakukan swab tes RT PCR kurun waktu maksimal 3x24 jam atau rapid tes Antigen kurun waktu maksimal 1x24 jam dengan hasil negatif/non reaktif yang pelaksanaannya wajib sebelum mengikuti SKB;

b. Menggunakan masker 3 lapis dan ditambah masker kain di bagian luar (double masker);

c. Jaga jarak (physical distancing) minimal satu meter;

d. Cuci tangan dengan sabun/hand sanitizer;

e. Ruang kegiatan maksimal diisi 30 persen dari kapasitas normal ruangan tempat pelaksanaan SKB Tahun 2021 yang akan dilakukan;

f. Peserta SKB wajib mengisi formulir Deklarasi Sehat yang terdapat di website sscasn.bkn.go.id dalam kurun waktu 14 hari sebelum mengikuti ujian seleksi dan paling lambat pada H-1 sebelum ujian.

Formulir yang telah diisi wajib dibawa pada saat pelaksanaan seleksi dan ditunjukkan kepada petugas sebelum dilakukan pemberian PIN registrasi. Bagi peserta yang terkonfirmasi positif Covid-19, diberikan kelonggaran berupa penjadwalan ulang yang dilaksanakan pada hari terakhir SKB plus 1 di setiap titik lokasi ujian.

g. Untuk wilayah Jawa, Madura, dan Bali (Jamali), peserta harus menunjukkan sertifikat/surat keterangan telah mendapatkan vaksin minimal dosis pertama;

h. Surat keterangan dokter dari rumah sakit pemerintah/Puskesmas, khusus peserta di wilayah Jawa, Madura, dan Bali yang tidak dapat diberikan vaksin karena memiliki kondisi hamil/menyusui atau penyintas Covid-19 kurang dari 3 bulan atau penderita komorbid;

i. Peserta harus membawa dan menggunakan pensil kayu (bukan pensil mekanik);

j. Peserta wajib mengenakan pakaian rapi dan sopan, kemeja atas berwarna putih polos tanpa corak, celana panjang/rok dengan panjang dan belahan rok minimal di bawah lutut dengan bahan kain berwarna gelap (tidak diperkenankan memakai kaos, celana/rok berbahan jeans, dan sandal). Sedangkan peserta yang menggunakan jilbab harus berwarna gelap.

Itulah aturan dan hal-hal yang harus dipatuhi peserta tes SKB agar lolos seleksi CPNS 2021.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Catat, Ini Hal-hal yang Bisa Sebabkan Peserta SKB Tak Lolos CPNS ",


Penulis : Ade Miranti Karunia
Editor : Bambang P. Jatmiko

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×