kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.895
  • EMAS705.000 1,15%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Menteri Kesehatan ingatkan rumah sakit segera kantongi akreditasi


Kamis, 10 Januari 2019 / 19:54 WIB

Menteri Kesehatan ingatkan rumah sakit segera kantongi akreditasi
Menkes bersama jajaran Kementerian Kesehatan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Kesehatan (Menkes) Nila Moeloek meminta agar managemen rumah sakit serius mengakreditasi rumah sakit mereka. Pasalnya, saat ini syarat utama mendapatakan kerjasama dari BPJS Kesehatan adalah rumah sakit harus mengantongi akreditasi. Meski saat ini kebijakan tersebut masih dilonggarkan.

Menurut Nila, pasien harus mendapatkan perawatan optimimal. Karena faktor itulah, ementerian Kesehatan (Kemkes) memberikan tenggat waktu bagi rumah sakit untuk mengurus akreditasi. "Akreditasi sudah beres. Sudah ada keputusan lanjut. Kita tidak hentikan karena perawatan pasien," tutur Menteri Kesehatan Nila Moeloek saat jumpa pers di Gedung Kemkes pada Kamis (10/1). 

Pihak Kemkes dan BPJS selama ini disampaikan Nila selalu memberikan surat yang memperingatkan mengenai akreditasi rumah sakit. Namun dalam kenyataannya masih saja ada rumah sakit yang belum memiliki akreditasi.

"Selalu kita dan Dirjen berapa kali bikin surat. BPJS bikin surat bikin peringatan tapi ada aja yang belum akreditasi. Karena akreditasi salah satu syarat, tetap jalan tapi harus akreditasi," jelas Nila Moeloek.

Hal lain yang harus disiapkan untuk membuat rumah sakit yang mumpuni ialah sarana dan prasana. "Kalau mau punya RS harus siapkan semuanya dong, sarana prasarana, dokumen, ijin, akreditasi hanya salah satu dari kredensial untuk keselamatan pasien," terang Nila.

Akreditasi menjadi kewajiban rumah sakit yang diatur dalam regulasi, yaitu Undang-Undang Nomor 44 tahun 2009 tentang rumah sakit, Peraturan Menteri Kesehatan dan Perizinan Rumah Sakit.

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 34 tahun 2014 tentang Akreditasi RS. Dan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 71 tahun 2013 tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional.

Pada 7 Januari lalu Menkes memberikan tenggat waktu perpanjangan kontrak bagi rumah sakit yang belum terakreditasi hingga 30 Juni 2019. Sebelumnya, BPJS Kesehatan memutus kontrak dengan beberapa rumah sakit di Indonesia per Januari 2019 karena belum memiliki akreditasi.


Reporter: Ratih Waseso
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0675 || diagnostic_web = 0.3383

Close [X]
×