kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.915
  • SUN90,98 -0,39%
  • EMAS610.040 0,50%

KPU laporkan soal Pemilu 2019 ke Presiden Jokowi

Rabu, 11 Juli 2018 / 17:22 WIB

KPU laporkan soal Pemilu 2019 ke Presiden Jokowi
ILUSTRASI. Pendaftaran caleg di Gedung KPU



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Komisi Pemilihan Umum (KPU) menghadap Presiden Joko Widodo guna melaporkan perkembangan tahapan pemilahan umum (Pemilu) di 2019.

Ketua KPU Arief Budiman mengemukakan, dalam pertemuan tersebut pihaknya melaporkan tahapan pelaksanaan pemilihan kepala daerah (Pilkada), pemilihan anggota legislatif (Pileg), dan pemilihan presiden (Pilpres).

Terkait dengan pilkada, menurut Arief, seluruh tahapan telah dilaporkan KPU mulai dari proses pelaksanaannya, data pemilihnya, hambatannya, tantangannya, termasuk terakhir sekarang yang sedang berproses yaitu sengketa di Mahkamah Konstitusi.

“Semua kita sudah laporkan detailnya,” ujar Arief seperti dikutip dari situs resmi setkab, Rabu (11/7). Sementara terkait dengan pelaksanaan pemilu legislatif dan pemilu presiden, KPU melaporkan beberapa yang sudah dikerjakan tahapannya, misalkan pemutakhiran data pemilih, pembentukan penyelenggara pemilu, sampai dengan penyelenggaraan pemilu di luar negeri (PPLN).

Kemudian, persiapan proses pendaftaran bakal calon anggota DPD, DPR, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota, serta persiapan pencalonan presiden dan wakil presiden.

“Kami juga melaporkan bahwa sampai dengan hari ini, hari ke-8 dari total 14 hari yang disediakan untuk pendaftaran bakal calon, itu belum satu pun partai politik mendaftarkan ke KPU RI untuk calon DPR RI,” ungkap Arief.

Yang terakhir, lanjut Arief, KPU melaporkan beberapa hal yang sekarang sedang dihadapi KPU. Pertama terkait dengan penggunaan teknologi informasi dalam proses penyelenggaraan pemilu yang sebetulnya itu sudah digunakan sejak pemilu-pemilu sebelumnya tetapi untuk pemilu yang sekarang tantangan KPU semakin besar semakin beragam semakin rumit terhadap proses ini.

“Jadi kami sampaikan bahwa kami tidak bisa menyelesaikan persoalan itu sendiri maka kami butuh bantuan dari lembaga-lembaga pemerintah yang punya keahlian di bidang ini,” kata Arief.

KPU juga melaporkan beberapa ketentuan yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 yang pelaksanaannya itu bisa menemui hambatan di lapangan. Misalnya, sebut Ketua KPR Arief Budiman, kewajiban penggunaan KTP elektronik.

“Bagi Warga Negara Indonesia yang memenuhi syarat untuk bisa menjadi pemilih itu diwajibkan mempunyai KTP elektronik, sementara proses KTP elektronik itu sampai hari ini belum selesai 100 persen,” jelas Arief seraya mengakui, pihaknya masih punya waktu sampai dengan bulan Desember 2018.

Untuk itu, Ketua KPU mengaku memerlukan dukungan dari semua pihak termasuk masyarakat. “Presiden memberi pesan, kerja sama antara pemerintah dan juga masyarakat sebagai pemilih itu penting. Jadi dua-duanya harus aktif sehingga proses sampai dengan Desember 2018 bisa selesai 100 persen,” terang Arief.

KPU, lanjut Arief, menyampaikan beberapa alternatif andaikan proses itu masih menemui kendala sampai dengan Desember 2014. Namun pemerintah, tegas Arief mengutip pernyataan Presiden, siap untuk mendukung KPU mulai dari SDM-nya, anggarannya, termasuk juga kerja sama dengan beberapa lembaga terkait.

Adapun dalam pertemuan tersebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menko Polhukam Wiranto, Mensesneg Pratikno, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Mendagri Tjahjo Kumolo dan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly.

 

 


Reporter: Sinar Putri S.Utami
Editor: Sanny Cicilia

PEMILU 2019

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = 0.0651 || diagnostic_web = 0.3425

Close [X]
×