kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45943,04   1,90   0.20%
  • EMAS1.042.000 1,26%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ketidakpastian Makin Tinggi, Perekonomian Indonesia Berpotensi Melambat Pada 2023


Rabu, 30 November 2022 / 14:52 WIB
Ketidakpastian Makin Tinggi, Perekonomian Indonesia Berpotensi Melambat Pada 2023
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo saat Pertemuan Tahunan Bank Indonesia Tahun 2022 di Jakarta Convention Center, Rabu (30/11/2022).


Reporter: Bidara Pink | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di tengah gonjang-ganjing perekonomian global, Bank Indonesia (BI) yakin pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2023 akan berada di kisaran 4,5%-5,3% secara tahunan. 

Meski begitu, Gubernur BI Perry Warjiyo tak menampik bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia akan tetap terkena imbas dari ketidakpastian global. 

“Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2023 memang tetap kuat, tetapi sedikit melambat ke titik tengah kisaran 4,5%-5,3% tersebut,” terang Perry dalam Pertemuan Tahunan BI 2022, Rabu (30/11) di Jakarta. 

Baca Juga: BI Proyeksi Kredit Bakal Tumbuh 10%-12% di Tahun 2023 dan 2024

Perry juga mengaku tak tahu kapan gejolak dunia akan berakhir. Pasalnya, perang Rusia dan Ukraina masih berlangsung, perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China lanjut memanas, China berencana memperpanjang lockdown hingga enam bulan ke depan, serta distribusi barang masih tersendat. 

Beberapa waktu lalu, dunia dihantui risiko stagflasi atau inflasi tinggi dan risiko pertumbuhan ekonomi yang stagnan. Dengan kondisi terkini, dunia bahkan dihantui risiko reflasi atau inflasi yang tinggi dan potensi resesi.

Ditambah lagi, di pasar keuangan, investor menjadi lebih pesimistis. Terdapat penarikan dana investor global dan mereka mengalihkan dana tersebut ke aset yang lebih likuid seiring risiko yang makin meningkat. 

Baca Juga: Waspada Potensi Lonjakan Inflasi Awal Tahun 2023

Menghadapi kondisi ini, Perry mengingatkan kuda-kuda pertahanan Indonesia harus kuat. Terutama, dalam menjaga progres pemulihan ekonomi tetap berjalan sesuai jalur. 

“Sinergi perlu dipertahankan dan dilanjutkan untuk tetap bertahan menghadapi gejolak global. Kita perkuat optimisme dan tetap waspada untuk pemulihan ekonomi,” tandas Perry. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Complete Three Statement Modeling

[X]
×