kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Habibie adalah bapak otonomi daerah, di eranya lahir UU Otonomi Daerah


Rabu, 11 September 2019 / 20:42 WIB

Habibie adalah bapak otonomi daerah, di eranya lahir UU Otonomi Daerah
ILUSTRASI. Presiden ke-3 Indonesia BJ Habibie


KONTAN.CO.ID -JAKAFRTA. JAKARTA. Presiden Ketiga BJ. Habibie mewarisi kondisi keadaan negara kacau balau pasca pengunduran diri Soeharto pada masa orde baru, sehingga menimbulkan maraknya kerusuhan dan disintegerasi hampir seluruh wilayah Indonesia. 

Mengutip wikipedia, segera setelah memperoleh kekuasaan Presiden Habibie segera membentuk sebuah kabinet. Salah satu tugas pentingnya adalah kembali mendapatkan dukungan dari Dana Moneter Internasional dan komunitas negara-negara donor untuk program pemulihan ekonomi.

Dia juga membebaskan para tahanan politik dan mengurangi kontrol pada kebebasan berpendapat dan kegiatan organisasi. Pada era pemerintahannya yang singkat ia berhasil memberikan landasan hukum bagi Indonesia, pada eranya dilahirkan UU Anti Monopoli atau UU Persaingan Tidak Sehat, perubahan UU Partai Politik dan yang paling penting adalah UU Otonomi Daerah. 

Melalui penerapan UU Otonomi Daerah inilah gejolak disintegrasi yang diwarisi sejak era Orde Baru berhasil diredam dan akhirnya dituntaskan di era presiden Susilo Bambang Yudhoyono, tanpa adanya UU otonomi daerah bisa dipastikan Indonesia akan mengalami nasib sama seperti Uni Soviet dan Yugoslavia.

Penuh Gejolak

Pengangkatan B.J. Habibie sebagai Presiden menimbulkan berbagai macam kontroversi bagi masyarakat Indonesia. Pihak yang pro menganggap pengangkatan Habibie sudah konstitusional.

Hal itu sesuai dengan ketentuan pasal 8 UUD 1945 yang menyebutkan bahwa "bila Presiden mangkat, berhenti, atau tidak dapat melakukan kewajibannya dalam masa jabatannya, ia diganti oleh Wakil Presiden sampai habis waktunya". 

Sedangkan pihak yang kontra menganggap bahwa pengangkatan B.J. Habibie dianggap tidak konstitusional. Hal ini bertentangan dengan ketentuan pasal 9 UUD 1945 yang menyebutkan bahwa "sebelum presiden memangku jabatan maka presiden harus mengucapkan sumpah atau janji di depan MPR atau DPR".


Reporter: Azis Husaini
Editor: Azis Husaini

Video Pilihan


Close [X]
×