kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45907,67   -0,77   -0.08%
  • EMAS937.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Dalam 6 bulan, jumlah penduduk Indonesia membludak 1% menjadi 271.349.889 jiwa


Kamis, 21 Januari 2021 / 15:36 WIB
Dalam 6 bulan, jumlah penduduk Indonesia membludak 1% menjadi 271.349.889 jiwa
ILUSTRASI. Perawat memberikan susu kepada balita yang baru lahir di Ruangan Perinatologi Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) bersama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan jumlah penduduk Indonesia hingga akhir semester II-2020 mencapai 271.349.889 jiwa. Angka tersebut naik 1,03% dari data kependudukan Kemendagri per semester I-2020 yakni 268.583.016 jiwa.

Adapun dari total penduduk Indonesia per akhir tahun lalu, mayoritas berjenis kelamin perempuan yakni sebanyak 137.119.901 jiwa. Sementara sisanya sejumlah 86.437.053 jiwa berjenis kelamin laki-laki. Sedangkan, jumlah kartu keluarga yang tercatat mencapai 86.437.053 kartu keluarga.

Berdasarkan wilayah penyebaran kependudukan, Jawa menempati porsi terbanyak yakni mencapai 55,94% dari total penduduk Indonesia. Kemudian disusul oleh Sumatera 21,73%, Kalimantan, 6,13%, Bali dan Nusa Tenggara 5,57%, Sulawesi 3,43%, Papua 2,02,% dan Maluku 1,17%.

Sekretaris Jenderal Kemendagri Muhammad Hudori menyampaikan, data sensus penduduk tersebut merupakan hasil pelaksanaan oleh BPS dan sinkronisasi data oleh Direktorat Jenderal (Ditjen) Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri.

Baca Juga: Hipmi: Implementasi UU Cipta Kerja kunci terserapnya bonus demografi

Hudori memaparkan sinkronisasi data hasil sensus penduduk dipadankan dengan data pelayanan kependudukan hasil konsolidasi dari 514 Kabupaten/Kota yang dikelola oleh Kemdagri.

Lebih lanjut, data kependudukan nantinya akan digunakan untuk lima hal. Pertama, pelayanan pubik. Kedua, guna keperluan perencanaan pembangunan pusat dan daerah.

Ketiga, alokasi anggaran. Keempat, pembangunan demokrasi, Kelima, penegakan hukum serta pencegahan criminal.

“Ini sebagai cerminan bahwa pemerintah kompak mewujudkan satu data Indonesia, yang diawali dari satu data kependudukan di Indonesia,” kata Hudori dalam acara RIlis Bersama Data Sensus Penduduk 2020 dan Data Administrasi Kependudukan, Kamis (21/1).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
(VIRTUAL) NEGOTIATION FOR EVERYONE Batch 2 Panduan cepat Strategi Pemasaran Berbasis KPI

[X]
×