kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Cegah virus misterius China, ini imbauan Menkes


Senin, 20 Januari 2020 / 08:26 WIB
Cegah virus misterius China, ini imbauan Menkes
ILUSTRASI. Para ahli Inggris memperkirakan jumlah orang yang terinfeksi virus misterius dari Wuhan, China lebih dari 1.700.

Sumber: Kompas.com | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Para ahli Inggris memperkirakan jumlah orang yang terinfeksi virus misterius dari Wuhan, China lebih dari 1.700. Kesimpulan ini merupakan hasil penelitian yang dilakukan Pusat Analisis Penyakit Menular Global MRC di Imperial College London, yang memberi saran kepada berbagai lembaga dunia, termasuk pemerintah Inggris dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

Hingga saat ini, dua orang dikabarkan meninggal dunia karena virus tersebut. Wabah berpusat di Wuhan, China dan muncul pertama kali pada Desember 2019, ada dua kasus di Thailand dan satu di Jepang. 

Indonesia tidak tinggal diam untuk mengantisipasi virus tersebut. Dalam akun Twitter resmi Kemenkes @KemenkesRI, pada Jumat (17/1) diadakan Pertemuan Ilmiah Berkala bertajuk "Kesiap-siagaan Indonesia dalam Antisipasi Wuhan Pneumonia" di Gedung Pelayanan Publik Balitbangkes, Jakarta. 

Baca Juga: Tambahan kasus virus baru di China, ada kekhawatiran penyebaran pada libur Imlek

Dikatakan Kemenkes dalam utasnya, pada 12 Januari 2020 WHO menyebutkan bahwa wabah penyakit di Wuhan disebabkan oleh Novel Coronavirus. "Virus tersebut bisa menyebabkan penyakit yang ringan sampai berat, sekarang ini paling banyak dibicarakan adalah MERS-CoV dan SARS-CoV yg masih satu keluarga. Coronavirus pada dasarnya dari binatang pindah ke manusia, dan 80 persen penyakit baru berasal dari zoonosis," tulis Kemenkes. 

Tanda-tanda umum infeksi dari virus tersebut yakni gejala pernapasan, batuk, demam, dan sesak napas. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, bahkan kematian. 

Dalam kesempatan tersebut, dr. Siswanto selaku kepala Litbang Kemenkes mengatakan, ada tiga pilar penting yang harus kita lakukan untuk mengantisipasi wabah tersebut. Pertama, kemampuan mencegah dan memperbaiki perilaku dan pengetahuan.

Kedua, kemampuan mendeteksi (penyakit) ditingkatkan, terutama lewat pintu-pintu masuk negara. Itu harus didukung oleh kemampuan rumah sakit maupun klinin untuk dikirim ke laboratorium. Ketiga, kemampuan merespons, penting kaitannya dengan pelayanan kesehatan dan tentunya harus proporsional sehingga tidak menimbulkan ketakutan. 

Baca Juga: Antisipasi virus corona dari China, AS melakukan screening penumpang di tiga bandara

Imbauan Menkes Berkaitan dengan wabah ini, Menkes Letjen (Purn) Dr. dr. Terawan Agus Putranto, Sp. Rad(K) juga mengimbau masyarakat untuk terus waspada. ''Hasil pengkajian menunjukkan bahwa penyakit ini bukan disebabkan virus influenza dan bukan penyakit pernapasan biasa. Semua pasien di Wuhan telah mendapatkan pelayanan kesehatan. Kita sudah dapat info mereka juga sudah diisolasi dan dilakukan penelusuran atau investigasi untuk mengetahui penyebabnya,'' kata Terawan, Jumat (10/1). 

WHO sampai saat ini tidak melakukan pembatasan perjalanan ke Tiongkok. Namun demikian, Menkes Terawan meminta kepada seluruh masyarakat harus membiasakan berperilaku hidup sehat, seperti cuci tangan sebelum makan, pakai masker agar tidak menular ke orang lain, makan makanan bergizi seimbang, makan buah dan sayur yang cukup, melakukan aktivitas fisik minimal setengah jam setiap hari, dan segera berobat jika sakit. 




TERBARU

Close [X]
×