kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

BI lakukan stress test tapering off The Fed ke Indonesia, begini hasilnya


Rabu, 22 September 2021 / 06:20 WIB
BI lakukan stress test tapering off The Fed ke Indonesia, begini hasilnya

Reporter: Bidara Pink | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) melakukan uji ketahanan atau stress test untuk mengantisipasi dampak pengurangan kebijakan moneter (tapering off) dari bank sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed). Hasil stress test tersebut menunjukkan dampak dari tapering off ini lebih rendah dari taper tantrum yang terjadi 2013. 

“Hasil dari stress test menunjukkan efek yang jauh lebih kecil dari taper tantrum 2013,” tegas Gubernur BI Perry Warjiyo, Selasa (21/9) dalam pembacaan hasil Rapat Dewan Gubernur BI September 2021 via video conference. 

Menurut Perry, ada tiga alasan yang melatarbelakangi kondisi tersebut.

Baca Juga: Ancaman kebangkrutan China Evergrande bawa efek domino ke pasar kredit Asia

Pertama, komunikasi The Fed yang terbuka, baik itu kepada investor, media, maupun masyarakat. The Fed bahkan dengan jelas merinci dasar keputusan apa saja untuk melaukan tapering, seperti pertumbuhan ekonomi, inlfasi, dan tingkat pengangguran. 

Komunikasi yang baik ini diterima dan dipahami dengan baik oleh pasar, yang tercermin dari beberapa indikator, termasuk suku bunga obligasi pemerintah AS yang tidak meroket tajam. 

“Bandingkan dengan taper tantrum 2013, dalam waktu tempo 1 dan 2 bulan, yield US Treasury naik 3,5% dan kalau sekarang, kenaikannya tidak terlihat signifikan dan bahkan terlihat bertahap,” tambah Perry. 

Kedua, BI bersama dengan pemerintah memperkuat koordinasi dalam melakukan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar rupiah dan imbal hasil Surat Berharga Negara (SBN). 

Nah, karena dampak wacana tapering off ini tidak sebesar sewindu lalu, BI mengaku tak terlalu banyak melakukan intervensi di tahun ini, kecuali pada Februari lalu, karena bekerjanya mekanisme pasar nampak bisa mengakomodasi penyesuaian yang ada. 

Ketiga, ketahanan eksternal masih mumpuni dan bahkan jauh lebih kuat dari tahun 2013. Tercermin dari tingkat defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) yang rendah dan jumlah cadangan devisa yang besar. 

 

Selanjutnya: JP Morgan perkirakan data tenaga kerja AS masih lemah pada bulan September

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×