CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ada 3 caleg muda DPR yang usianya 23 tahun, ini profilnya


Selasa, 03 September 2019 / 13:32 WIB

Ada 3 caleg muda DPR yang usianya 23 tahun, ini profilnya
ILUSTRASI. Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemilu 2019 menghasilkan 575 calon anggota DPR RI terpilih dari sembilan partai politik. Tiga di antaranya baru berusia 23 tahun. Ketiganya kini menyandang status sebagai caleg termuda yang sukses lolos ke parlemen.

Setelah ditetapkan sebagai caleg terpilih oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU), Sabtu (31/8) kemarin, ketiga caleg muda dan 572 caleg terpilih lainnya tinggal menanti pelantikan Oktober 2019 mendatang.

Baca Juga: Belasan artis melenggang ke DPR, siapa saja mereka?

Berikut profil ketiga caleg muda yang berusia 23 tahun:

1. Hillary Brigitta Lasut

Meski baru pertama kali terjun ke politik, Hillary berhasil mengantongi 70.345 suara di Pemilu 2019. Perempuan kelahiran Manado, 22 Mei 1996 ini mencalonkan diri melalui Partai Nasdem. Ia maju di tanah kelahirannya, daerah pemilihan Sulawesi Utara.

Hillary merupakan putri dari Bupati Kepulauan Talaud terpilih periode 2019-2024, Elly Engelbert Lasut. Ayah Hillary juga pernah menjabat Bupati Kepulauan Talaud selama dua periode, 2004-2009 dan 2009-2012.

Ibu Hillary, Telly Tjanggulung, merupakan Bupati Minahasa Tenggara masa jabatan 2008-2013. Terinspirasi dari kedua orang tuanya, Hillary aktif dalam berbagai organisasi sejak masa sekolah. Saat SMA, Hillary pernah menjabat sebagai ketua OSIS.

Baca Juga: Dari penyanyi cilik, Tina Toon melenggang jadi anggota DPRD DKI

Hillary yang mengaku tertarik dalam bidang hukum ini menamatkan studi S1 di Fakultas Hukum Universitas Pelita Harapan serta S2 di Washington University dengan studi yang sama. Oleh karenanya, di DPR RI, Hillary ingin duduk sebagai anggota Komisi III yang membidangi hukum, HAM, dan keamanan.

"Kalau di Partai Nasdem kita itu diminta memberikan tiga pilihan. Pilihan saya itu di Komisi III karena background saya hukum, di Komisi I untuk pertahanan ya karena masih di koridor yang sama," kata Hillary kepada Kompas.com, Senin (2/9). "Dan sebenarnya di dalam hati saya karena memang saya dari Sulawesi Utara walaupun saya tahu saya akan berada untuk kepentingan Indonesia, saya ingin berada di Komisi X supaya boleh kemudian meningkatkan kualitas pendidikan dan bisa bergerak lebih banyak di sana," ucap dia.

2. Farah Puteri Nahlia

Farah mencalonkan diri melalui Partai Amanat Nasional (PAN) pada Pemilu 2019. Ia maju di daerah pemilihan Jabar XI (Kabupaten Garut dan Tasikmalaya) dan berhasil mengantongi 113.263 suara. Perempuan kelahiran Semarang, 2 Januari 1996 ini menamatkan studi S1 dan S2 di bidang politik dan hubungan internasional di University of London.

Baca Juga: Ini 14 kader Gerindra yang menggugat dewan pembina soal penetapan anggota legislatif

Sesuai latar belakang keilmuannya, di DPR nanti Farah ingin duduk sebagai anggota Komisi I yang membidangi pertahanan, luar negeri, komunikasi dan informatika, serta intelijen. "Saya ingin memanfaatkan ilmu saya seprofesional mungkin ke dalam perancangan UU di bidang pertahanan dan keamanan, intelijen, dan informasi publik. Saya pribadi tertarik dengan isu terkait hak-hak TKI karena di dapil saya sendiri banyak yang bekerja sebagai TKI," kata Farah kepada Kompas.com, Senin (2/9).


Sumber : Kompas.com
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 0.2618

Close [X]
×