: WIB    —   
indikator  I  

Johannes Marliem ngetweet pasca dikabarkan tewas

Johannes Marliem ngetweet pasca dikabarkan tewas

KONTAN.CO.ID - Kabar meninggalkan Johannes Marliem, saksi kunci pada kasus korupsi KTP elektronik (e-KTP) langsung hangat jadi perbincangan. Pasalnya, pengusaha yang diketahui menetap di Amerika Serikat (AS) ini meninggal karena bunuh diri.

Di satu sisi, perjalanan menguak takbir korupsi e-KTP menjadi buram. Lantaran, Marliem mengklaim memiliki rekaman pembicaraan dengan para perancang proyek E-KTP dengan anggaran Rp 5,9 triliun itu. 

Di antaranya rekaman pertemuannya dengan Setya Novanto, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat yang telah ditetapkan sebagai tersangka perkara itu.

Di tengah kabar meninggalnya salah satu donatur terbesar Barack Obama itu, muncul cuitan dari akun @johannesmarliem tertanggal 11 Agustus 2017. Akun itu menuliskan "The trees are on the move!.


Entah itu akun resmi milik Marliem atau bukan? yang pasti sejumlah komentar dari nitizen bermunculan.  

Sebut saja cuitan @pejabat_teras yang membalas Lah. Selanjutnya, Rapindo Hutagalung @rapindo_h mengatakan "kok bs tweeteran..ini setan nya ya..hehehehe".


Dimas P.Nugroho @poteker_dimas membalas "Lah, masih idup lau??"


Sekadar informasi, Johannes merupakan provider produk automated fingerprint indentification system (AFIS) merek L-1 dari PT Biormorf Lone yang akan digunakan dalam proyek e-KTP. 

Dalam rumor yang beredar, Johannes tewas bunuh diri di sebuah rumah yang dia sewa di perumahan elit Los Angeles seharga US$ 25.000 per bulan. "Katanya ada suara tembakan beberapa kali dan diberitakan bunuh diri. Dia terkait dengan kasus e-KTP," demikian bunyi pesan singkat yang beredar. 


Reporter Yudho Winarto
Editor Yudho Winarto

E-KTP

Feedback   ↑ x
Close [X]